Month: November 2005

212. Nonton Alexandria

Kalau untuk resensi film Alexandria :

1. Alexandria : Drama Persahabatan Dan Cinta Segitiga
2. Alexandria : Obsesi dan Pengkhianatan Cinta
3. Alexandria : Di Putar di.. 21
4. “Alexandria” Mendompleng (ketenaran) PeterPan

Waktu ambil kompensasi eMCe maren saya datang ke GraPhari jumpai mbak titin (SPV GraPhari) 😉 Ehm, setelah cincau cincau (apa seh artinyah? Ngobrol-ngobrol gitu lah) Waktu pulang eh ada si Robby yg kesibukan mintak ditraktir! Doi ngajak nonton terus ngajak maem juga di Warkop Harapan! Kalau nonton boleh, tapi kalau warkop nanti deh malem minggu saya bilang! Uhm, ya udah singkatnyah kami nonton ajalah Alexandria ini, maem-nyah malem minggu nanti!

Gegas kami (saya, rina, dan robby) naek kereta motor menuju Deli Plaza sementara anak-anak GraPari lainnya beserta seorang driver sudah nunggu disana. Nyampek Deli Plaza kami sedikit lari-lari kecil lurus menuju ke Empire 21 (Yupie jaringan Cineplex 21 jugak) Fiuh.. Alhamdulillah ternyata felemnyah sudah diputer 15 menit! Sudah setengah main hehe.. gak papalah kami fikir!

Cerita film Alexandria ini SEDERHANA sekali. Sangat sederhana bahkan saya fikir! Membahas drama percintaan remaja, cinta segitiga dan intrik di dalamnya! Bagas Gunawan (Marcel Chandrawinata). Sejak SMP ia memendam perasaan pada teman wanitanya jelita Alexandra Yasmina (Julie Estelle). Ehm, cara mengemasnya yang membuat berbeda! BAGUS nya karena memang bener-bener sederhana dan gampang dicerna! Kebanyakan sih cerita sederhana felem endonesia dibuat jadi ANEH bin gag bisa dicerna (atau saya yg bodoh yah? 😛 )

Selanjutnyah telusuri ajah link yang di atas yah! Selain mereka berdua, pertemanan ini juga melibatkan seorang pemuda lain yakni Rafi Primasto (Fachri Albar). Rafi ini dulunya PlayBoy dan Party Boys, tapi sejak jumpa dengan Alex doi totally berubah!

Hmm.. Seperti yg saya bilang di atas saya TIDAK akan lagi membahas jalan ceritanya bagaimana. Sudah banyak penjelasan jalan tentang cerita Alexandria ini. Jadi saya coba tulis apa yang kira-kira mereka fikirkan! Yah, ini sih versi saya! TAPI kalau sudah liat felemnyah langsung setidaknya ngerti deh apa yang saya buat disini! 😉

Bisikan Hati Film Alexandria – Created By Abe!

Bisikan Hati Alex :
Rafi ituh PlayBoy. Napah aku bisa sayang dengan seorang Buaya Darat? Lihat Dhira (Kinaryosih)? Dhira hamil di luar nikah dan terpaksa gugurin kandungannya! Aku benci ABORSI! Aku benci Rafi yang buat Dhira jadi aborsi! Ugh, tapi never judge a man dengan masa lalunya? Apa bisa aku terima? Aku dibohongi!

Sementara Bagas! Yah, Bagas temenku dari kecil dan begitu mengerti diriku! Duh, jadi inget waktu doi milox dan tuliskan kata ALEXANDRIA besar dilapangan tenis komplek mewah sebelah! Demi membuatku tertawa, duh romantisnyah! Tapi napa dia tidak bilang? Napa dia tidak berani tunjukkan secara terang-terangan? Apa dia tidak ngerasa kalau aku tidak menghindar genggaman tangannya? Apa dia tidak berani? Haruskah aku yang duluan bilang? Fiuhh.. *Sigh.. *

— oOo —
Continue reading “212. Nonton Alexandria”

211. Untungnya? Gaji Telat!

Arghh.. Arghh..

Ini udah tanggal 27 di akhir bulan November yg katanya CERIA inih.. TAPI kok gaji belum masuk juga yah? Uhm, matek gw! malah desas-desus nyah gaji akan ditransfer tanggal 1 Desember nanti? (karena perhitungan/penambahan ulang konjungtur dan lembur) Owh mak jang? Itu untuk rekening yg di BNI (Official rekening untuk gaji di kantor) Lah gw di BII biasanya delay 1 atau 2 hari? Mampus gw! Uang di dompet juga tinggal 40rebu? (yaiks.. berani sekali be) Hiks.. maren masih ada 90rebu tapi ada yg pinjem 50rebu (lebih baik anda baca BAYAR utang hekhekhek..) Gag tega! kalau gag di kasih nanti dia gag makan? kalau gw kasih.. gw yg kagag makan? alahai.. dilema bgt deh! ini situasinya bagaikan makan buah durian tapi gag dikupas kulitnyah arggh.. kelolotan duri deh.. *sokor.. *

Ehm, sebenernya tabungan sih ada tapi ini sih buat modal kawin (sembari lirik angka 1 juta gopek ribu yg tidak nambah-nambah) nantinya hehe.. Gw dah janji gag boleh ambil uang yg banyak ituh! (geliknyah.. banyak? banyak dari hongkong) 😉 Continue reading “211. Untungnya? Gaji Telat!”

210. KPLi Medan & Undangan Eksibisi di Plaza Telkom

Baru ajah terima telp dari temenkuh yg namanya Achyar! Doi kerja di telkom medan! Ehm, dia cerita ke akuh kalau Telkom mau ngadain acara yg bertempat di Plaza Telkom! Doi secara khusus ngundang KPLi Medan untuk ngisi salah satu stand, dan mereka berikan Free Of Charge alias GRATISAN! Termasuk bandwidth internet dari SPEEDY (sekalian promosi dan soft launching) 😉

Hmm.. geto denger ada acara aku langsung kirim e-mail ke milis “medan-linux” di yahoogroups. Aku fikir kalau event ini bisa dimanfaatkan geliat KPLi untuk daerah Medan khusunya bisa kelihatan dimasyarakat ramai. Napa aku berharap demikian? Karena (ini menurutkuh) KPLi Medan udah hampir koma? Anggotanya juga makin lama makin berkurang? Arggh.. Apakah ini terjadi di Medan saja? Ehm, kalau aku liat sih hampir semua KPLi seperti di Medan juga. Dah gag ada ruh nya lagi! Hampir semuanya mati suri? Hehe.. ini pendapat pribadi aku lho! 🙂

Okeh, kita lihat ajah apa anak-anak KPLi laennya antusias/sanggup atau tidak! (kok jadi pesimis yah? hihi..)

KPLi itu Kelompok Pecinta GNU Linux 😉

Abe Poetra
*KPLi Oh.. KPLi 😉
*Let we see deh.. Let we see..

209. It’s all about SEMPAK – Part II

Nyambung dari thread sebelumnya!

It’s all about SEMPAK

Gw dan kendar sama sering nyempak jugak keluar kamar! Bagaimana dengan Miko dan Iwan? Hehe.. kalau si Iwan memang anaknya baek dan gag nyeleneh jadi ehandret persen gak mongken, TAPI kalau si Miko, yah setali dua uang jugaklah sama kami. Percayalah!

Jadi inget kemaren waktu si Miko pulang dari kantor. Gw lagi baca TEMPO si fajri lagi baca-baca komik eh, tiba-tiba si miko masuk kamar lantas tanpa tedeng aling-aling Srettt.. Srett.. buka baju terus buka celana.. Nyempak! Gw tentu saja protest.. “Anjrittt..” kimaknya anak ini. Bukan apa? Masak doi nyempak dikamar gw? Gag bisa geto nyempak ditempat lain? Dikamarnya kek? Diruang tengah nek? Atau eksibisionist didepan rumah gitu? Kali-kali aja pencari bakat dateng teros tertarik? Pencari bakat Be? Hihi.. iyah.. pencari bakat untuk casting felem bokep hihi..

Bukan apa bros sists, gw bukan protest tindakan aneh doi buka celana teros make-make kolor geto, yuno lah.. dirumah hal ituh gag dilarang, lebih tepatnya gw protest karena doi nyempak didaerah kekuasaan gw (kamarkuh tayang-tayang). Ini kamar khusus guys.. ehm, maksudnya khusus gw yg boleh NYEMPAK disini.. Argh.. Gw gag mau bau sempak gw tercemar sama bau sempak dia, jadi yunomilah.. gw dah kampert banget sama bau sempak gw sendiri, gag mau tercemar dengan bau sempak orang laen.. (hehe.. orang yg aneh) gag lama setelah miko puas nyempak depan gw dan fajri doi pun ngeloyor pergi kekamarnya dan gw pun lega, plong.. sighh.. fiuhhh, sempak telah berlalu (eh, ini lagu chrisye yah? sempak/badai? Ntah!) Continue reading “209. It’s all about SEMPAK – Part II”

208. It’s All About Sempak

Notes :
Guys.. Sebelumnya gw sarankan untuk TIDAK MEMBACA thread ini sampek habis jika tingkat narsis atau tingkat kejijaian anda rendah! hihi..

Gag jelas jugak, gw lupa, sapa yg mulai duluan tradisi aneh ini dirumah kontrakan kami? Tradisi apa sih Be? Hihi.. ehm, sebenernya gw maluk bilangnya eh, nulisnya.. tapi kalu gag ditulis jadi gag bisa nyaingin tulisan saru anak ituh! (bersaing di hal-hal yg aneh-aneh)

Pada inget kalau gw, miko, kendar, dan iwan (dulunya wira broto sebelum doi mandah ke atjeh) satu rumah? Yah, namanya juga ngontrak rumah kan lebih bebas daripada kita kos-kosan ditempat ibu/bapak kos? Gag “bebas” kan! Nah, jadi ada beberapa kebiasaan lucu mungkin aneh lah untuk menge-XP-resikan kebebasan ituh! lucu dan menggelikan? eh atau tepat nya boleh dibilang ANEH dan GAG LAZIM menurut orang kebanyakan, kebebasan berekspresi yg di salah kaprahkan hehe.. tapi ini (sekali lagi) terserah yg baca deh anggapnya apa.. (sok bijaksana aw..)

Hihi.. Gw jadi inget beberapa hari yg lalu, si Kendar dari atas terburu-buru lari dari kamarnya yg diatas kebawah menuju kamar mandi. Gw langsung protest.. “Heh.. ken ken.. Udah gila kau lah..”. lah kok gw protest yah doi turun? Bukan, gw bukan protes doi turun, tapi karena doi turun lari kebawah dgn santainya hanya pake celana pendek, ehm.. celana pendek sekali tepatnyah (baca =(maaf) SEMPAK). Arggh.. RISIH kali mata ini menyaksikan doi turun berkolor-kolor ria geto, pengen graok-graok mukaknya pake kulit duren rasanya, sigh.. sial kali diriku bah (medan mode ON)! Dan yg menambah gw kesal lagi, doi memasang muka bangga sembari tengadah menatap langit. argghh.. gag bisa! gw harus protest gw fikir! Gw harus bilangin! Gag lama, geto doi siap boker gw langsung damprat tuh anak yg cungkring pendek tapi untung aja badannya item (lho?) 😉 Continue reading “208. It’s All About Sempak”

207. Ini Gara-Gara SHUTTER

Yah.. semua ini gara-gara SHUTTER felem hantu buatan Thailand ituh!

Gw sama fajri lagi maen W.E. berdua dikamar dan tentunyah anak itu kalah-kalah ajah, ugh, dasar cupu euy! 🙂 tiba-tiba kucluk-kucluk miko roomate gw tanpa diminta dateng teros langsung idupin DVD Player Changhong gw. “Nonton yok woi..” Gw dan fajri saling pandang, anak inih napah? Kok tiba-tiba ngajak nonton? Gag bisa apa nonton di kamarnya sendiri? “Nonton yok woi.. takut aku nonton sendiri” katanya! hehe.. dasar penakut. Film apa sih? Tertulis SHUTTER di cakram DVD nya, ehm.. sounds familiar gw fikir! Miko nyerocos kalau ini felem high recommended di forum kaskus bagian movies, serem katanya! Aih, mana mongken gw fikir!

Eng ing eng.. jrennnggg… (sounds horror music – the film begin)

Gw, miko, fajri fokus ke layar tancap TV pengen tau gimana sih seremnya! Gw pasang rokok Marlboro putih andalan, Miko isep sempoerna, sementara fajri pur-pur baca BLEACH biar gag takut! Beberapa menit felem dimulai sudah kerasa seramnyah, frekuensi isepan rokok pun makin keunceng, gw liat miko sama, sementara fajri merapat ke kami (posisi gw sama miko ditilam baru, fajri ditilam bucuk disamping kami! Ketiganya gemetaran.. maklum belum pada makan, laper kikikik :p

Ringkasan Film Shutter versi Abe

Ini felem sesuai judulnya diambil darikata SHUTTER yang kalau diartikan “alat pengatur cahaya” atau bisa juga diartikan “pemetik pada potret/kamera”. Yah, ceritanya sih memang berkaitan dengan kamera atau photo!

Tun seorang photografer menangkap beberapa object/cahaya “aneh” dikameranya, beberapa gambar yang diambilnya kabur ataupun tidak fokus, bahkan ada satu gambar graduation tertampil photo wanita yg tidak diinginkan (photo hantu cewek) ngadep kesamping sementara yg lain ngadep depan! Pada awal cerita Tun dan temen-temen photografernya ngumpul, dan tidak berapa lama, temen-temennya itu satu persatu mati bunuh diri. Ternyata setelah diinget-inget kejadian ini berkenaan dengan perbuatan mereka dimasa lalu, memperskosa seorang gadis (pacar si Tun dulu tapi gak diakui didepan temen-temennya, namanya NATRE) dan membuat gadis itu bunuh diri, bahkan sempet diphoto (waktu diperkosa) ketika gadis itu (NATRE) menjerit-jerit ketakutan Njritt.. tega nian, yg photo cowoknya (tun) sendiri! Dosa masa lalu inilah yg buat Tun dan temen-temennya dihantui! Continue reading “207. Ini Gara-Gara SHUTTER”

206. Medan – Lebaran dan Kopdar bareng Priyadi

Dear All,

Waktu kemaren gw baca postingan Om Priyadi yang hendak mudik ke Medan daku langsung bertanya-tanya! Lah? Orang medan juga ternyata? Hmm.. boleh duonk ketemuan, pan selama ini belum pernah jumpa. Ya, abe akui blog nyah dia selalu tak kunjungi, menarik dan keseringan lebih apdet daripada media cetak biasa! Heran? yah, saya juga heran gimana MPri (ini istilah Bunda Endhoot) ini bisa duluan nulis baru keesokkannya nongol dimedia cetak! Hihi.. sampek-sampek kompas media terkemuka dinegeri ini ajah sampek nurunkan berita yang menanggapi langsung pernyataan-pernyataan priyadi Tentang Satria Kepencet Versus Kompas yg beritanya sempat hangat kemaren! Blog versus Media Cetak? Sapa yang menang? Duh, sudah saatnya beralih ke digital deh Pas 😉 Liat tuh majalah Tempo udah mulai nge-jual flash news nyah, siap-siap migrasi! Sementara slogan “Lintas Generasi” kalau gagap techie gimana cobak? Eh, tapi abe tidak menjelek-jelekkan kompas loh, mungkin wartawan-nyah ajah yg uhm sedikit egois! no offense here, sorry semuanya!

Untuk cerita detail Kopdar anak-anak blog dan id-gmail nya coba maen ke mari ajah, doi lebih lengkap nulisnya. Yang pasti semula abe kira doi tuh tuek, kejawen (liat namanya), teros bungkuk, whatever-lah.. Eh, TERNYATA dugaan gw selama ini salah! Doi look younger dan tentunya gaul. Buyar deh, apa-apa yg selama ini jadi gambaran gw tentang priyadi! Uhm, istilah never judge a book by its cover boleh juga diplesetkan menjadi never judge a man with his name hihi beneran maluk. Bener kata si BasBang, kalau jumpa pasti gag mau manggil “Om” lagi! 😉 Continue reading “206. Medan – Lebaran dan Kopdar bareng Priyadi”