245. Majalah Tempo Owh.. Telat!

“HOAHMMM..”

Saya nguap lebar waktu masuk ke kantor hari ini. Nguap lebar Be? Ho oh, sampek-sampek meja kasir didepan hampir terhisap mulutkuh yg lakcaca inih.. Hohoho.. Ketawa raksasa.. Sambik kacak pinggang.

Alas, Udara diluar panas kali bah.. Geto kenak udara dingin dikantor gini jadi ngantokkk! Ugh, saya memang lagi kesal tadi pas dibengkel ramenya minta ampyunn.. Mau gag mau harus serpis hari ini, dah 2 bulan ini KERETA-kuh (luar medan = MOTOR) gag diserpis.. Yaiks, dulu di Medan (sekarang di Banda Aceh) sangking marok-nyah, tiap minggu serpis.. Ada bunyik dikit ajah bawa ke bengkel, apalagi gag ada bunyik-nya sama sekali.. Pasti secepatnyah tak bawa juga.. Wong kenalpotnyah ajah udah dibelah mosok gag ada bunyinya? Kan Aneh? Makanya baca aturan bekendara dengan baik! Lah? Apa ngaruhnya? (Tanpa sadar udah ngelantor)

Wokeh, baiklah sodara-sodara! Sebenernya saya mau cerita tentang Majalah TEMPO bukan tentang Kereta Ninja-kuh yg larinya keunceng se keunceng sepeda mini roda 3 ituh Argghh… Ini karena JARANG di serpis.. Arghh iyah.. Karena jarang diserpis inii.. Pastiii.. Argghh.. Jadi inget lagi.. *Antok2an pala ke Bantex.. * (Ya, ya, sudah mulai ngelantor lagi)

Baiklah kita lanjutkan!
Geto nyaris ngisep meja kasir, saya gegas ke atas mo ngisep TV Sony liat usage pelanggan NAD, ada yg aneh gag billingnya? I told you already I work as CRM staff, rite? This one part of my billion (halah) tasks. Di atas, dimeja saya, heran-nya udah teronggok manies Majalah TEMPO, 16 Oktober 2006 di sebelah kumpulan komik laporan2 kerja saya! Tiba-tiba perasaan saya gag enak.. Tengkuk saya juga tiba-tiba menjadi dingin, kok aneh dinginnya tidak seperti biasanya.. Eh, ternyata AC yg tepat di atas kepala saya diidupin si Luqni (sekuriti kantor) Hihi.. Udah ah.. Geblek, dari tadi canda muluk!

Hayah, ada apa gerangan dengan Tempo? Watsyah.. Gag percaya saya, apakah ini benar? Apakah ini bukanlah suatu halusinasi karena saya selalu ngidam-ngidamkan Majalah Tempo ini dianter tepat waktu? (kerjap-kerjap) Apa ini bukan hanya tren-sesaat? Bolehlah dicatetkan ke MURI kalau memang penganteran TEMPO di Banda Aceh TEPAT WAKTU, yah, saya yg nantinya usulkan.. SUMPAH!

Saya heran juga gimana sih kok bisa Majalah sekaliber TEMPO (Oplah terbesar untuk majalah mingguan di Indonesia) NGANTER majalah itu GAG TEPAT waktu? Phiuh.. Heran saya. Apa karena disini belum ada agen resminya? Apa karena disini adalah ujung-nya endonesia sehingga terbentur di biaya pengiriman? Atau gimana yah? Ah, entahlah.. Mungkin saya terlalu banyak mengeluh? Eits, tapi mungkin bukan saya ajah yg mau komplain! Ah, tapi sudahlah saya fikir! Gag enak ah mo komplain banyak ada Boedi Poetra yg berladang di sana dan Koran Tempo! *Summon pak BP.. * Hehe.. Cari solusi laen aja deh!

SOLUSINYA? Yah, semenjak sebulan yg lalu, saya mencoba untuk berlangganan. Yah, dari kuliah dulu dan waktu masih ngantor di Medan saya memang belinya eceran (dianter sama tukang korang langganan kantor) dan TIDAK PERNAH telat seharipun seperti di Banda Aceh ini. Saya semula fikir LANGGANAN dari JKT langsung bisa menjadi SOLUSI yg terbaik! Hayah, ternyata tidak juga. Tetap aja saya baru bisa nikmati Majalah Tempo tuh hari Rabu pagi.. Arggh.. Masak Rabu Pagi? Bas-bang deh! (Oops, inget Pak BP Be.. Inget Nduk!)

Sebenernya sih kalau langganan dapet username dan password untuk TempoInteraktif, Pusat Data – PDAT, KoranTempo dan Tempo English, itu yg dibilang Bapak Haro (cs@tempo.co.id) waktu saya konfirmasi pembayaran. Yah, Untuk Rp.1.170.000,- disc 25% worth it bangetlah bagi saya, gag rugi, utk setaon plus Backpack Eksklusif (Katanya dapet). TAPI owh TEMPO, saya TIDAK BIASA baca majalah sambil online gene.. Enaknyah sih baca sembari tiduran atau sembari minum teh waktu sore dikosan ditemani gorengan, bakwan atau risol yg sering ku colong dibeliin si bani. Palagi saya onlinenya dikantor doank? Masak sih ditengah hiruk pikuk pekerjaan gene saya mesti buka-buka TEMPO? Gag mongkenkan? (Sejujurnya sih Iyah, maaf saya untuk Spv saya dan Pak Manager!)


(Dibungkus dengan membran plastik khas Tempo!)

Oh iyah HAMPIR lupak!
Kembali ke rasa penasaran saya tadi. KENAPA hari ini TEMPO udah NYAMPEK MEJA SAYA. Inikan HARI MINGGU siang? Sementara biasanya nyampek Rabu Pagi? Eits, ternyata setelah saya cek di Halaman 8 ada Pemberitahuan PERUBAHAN TANGGAL TERBIT dari Redaksi. Ternyata menjelang Idul Fitri 1427 H, Majalah Berita Mingguan Tempo mengalami perubahan jadwal terbit (2 perubahan ajah, setelahnya nanti biasa lagi). Edisi No. 3534 seharusnya terbit Senin, 16 Okt 2006 menjadi Jumat, 13 Okt 2006. Edisi 3534 yg sedang saya pegang sekarang ini. Teros edisi senin 23 Okt 2006 terbit Rabu, 18 Okt 2006. Yah, maklumlah lebaran coy!

Look.. Perhatikan! Setelah baca perubahan jadwal itu saya langsung sadar. Ternyata TETAP saja TEMPO tidak TEPAT waktu. Lihat yg saya garis bawahi di atas. Seharusnya saya sudah TERIMA JUM’AT kemarin bukan? Eh, ini hari minggu gini baru nyampek? Hihi.. Padahal saya tadi sudah senang-merenang-bagindang (padanannya maksa yah?)! Hiks.. Seharusnya jangan senang dulu, tapi tetep harus komplain kenapa penganteran Tempo selalu telat! Yah.. Walau tidak didengar, setidaknya di blog inilah.. Ya, cuma diblog inilah bisanyah.. (diulang lirih 2 kali biar berkesan mendramatisir hihi..)

P.s.
Prinsip saya: Membaca adalah Hobby, Mendengar adalah keharusan, dan Menulis adalah berbagi!

Satu, dari jutaan Pembaca Tempo!

Abe Poetra
*Majalah Tempo – Enak dibaca dan perlu!
*Tempo.. Owh.. Tempo!

Advertisements

32 thoughts on “245. Majalah Tempo Owh.. Telat!

  1. gimana sekarang udah datang tepat waktu ngak, di banda aceh ada agennya sampai lhoksumawe
    dari jakarta pengiriman ngak telat biasanya dari agen yang peredaraanya telat.

    kalau masih kurang jelas kirim ke aku…..

  2. bang, memangnya ada yg mirip aku di ilmu komputer usu gitu?
    btw, aku mo komen bukan soal tempo magz-nya tapi soal bahasa di post2 blog ini. cuma bisa bilang; salutttt…. bahasanya medan kali. wah, jadi mo niru nih soal berbahasa di blog nih, makanya sejak sekarang aku nulis di blogku pun udah pake bahasa indonesia khas sumatra timur, gak mau selalu pake bhs indonesia yg condong baku dan patuh EYD.
    duh, rasanya bangga pas tau ternyata kaum blogger di medan rupanya udah banyak dan desainnya pun begus. aku di pakam ini berjuang sendiri dan mencoba merintis blog huhuhuhu…

  3. wah.. telat dua hari mah masih mending..
    klo uam telatnya bisa mpe LIMA HARI, dan ini MEDAN BUNG..!!
    apa sebab? saya belinya ‘maco’, majalah cobek yang sampul depannya udah half-naked, dan harganya, empat ribu rupiah saja, hahahaha (**anak kost harus menghemat kan?)

  4. 18#ion
    Judulnya “Detik-Detik Menentukan” karangan BJ Habibie. Aku mo beli kemaren di ZIKRA (toko buku terkenal di Aceh) eh, belum ada jual katanya. Besuk kalau di Medan mau tak tengok-tengoklah dulu, kalau memang PENTING tak beli ah.. 😛

  5. Ass, Bunyi dikit kereta langsung diservis, gila aja, klo gak bunyi itu namanya bukan kereta mas Abe, mungkin itu pengaruh kantong dan bawaan dari kantong kereta ada bunyi2 dikit pasti kwatir dong itu tandanya sayang ama istri nanti perhatia gitu . langsung bawa ke klinik,periksa . ya itu mas bawaan kantong x ya, terlalu berlebihan duit. jangan lupa bayar zakat ama aku mas :lol::lol::l.

  6. aku malah ndak pernah langganan Tempo, walo udah baca itu majalah satu sejak kecil. dulu yang langganan kakek, eh… yang baca cucunya.

    ndak begitu masalah kalo beritanya agak telat, toh kebanyakan juga udah bisa dibaca via net. paling suka juga Catatan Pinggir. :mrgreen:

    lagian resiko langganan dari ujung barat sumatra ya begini ini, be…

    btw, gag mudik Be?? 😀

  7. Lho masak ndak FAHAM? namanya Khan TEMPO? yaa ada semacam DELAY gitu 😉 itu khan wajar… he he he

    Kalau mau cepat, namanya di GANTI, jadi TIME, DETIK, atau HARI INI… atau yang TEPAT sekali.. ganti nama jadi

    SEKARANG! 😉

  8. 1# usaboys
    Sebenernya saya gag tau tempo ngirim majalahnya via apa? Via poskah? atau Via titipan laennya?

    2# linoxs
    Ah, kalau itu akika selalu jaga jeng! Jangan sampek telat! Btw, kapan kita arisan bareng lagi jeng? *gilak..

    3# Hendito
    Ho oh, masih lebih enak baca sambil tiduran. Abis dikos2an belum ada internet. Apa? Pake GPRS? Duh Ndi, gopek ribu jatah sebulan pasti gag cukup.. 😉

    4# Sherly
    Same with 1#, jadi gag bisa nyalahin sapa!

    5# Preaxz
    Herannya disini sudah ada 2 agen (informasi dari cs@tempo.co.id) yg ngedarin TEMPO bro. Heran gag sih? Missin link nya dimana yah?

    Btw, untuk saya ditunjuk :
    MURAH AGENCY Jl. unida no. 20 surien
    Phone : 0651 – 7429880 / 081360292503

    Saya sudah telp Bapak Rusmiady (Kontak Murah Agency) bisa anter TEMPO kapan? Eh, doi bilang tergantung nyampek dari JKT kapan.. Biasanya RABU PAGI pak, doi bilang gitu ke saya! Hehe.. Gag tau lagi mow bilang apa!

  9. Wueheheheh .. telat sih biasa, mengingat elum ada agen dan langsung dikirim dari jakarta. Jadi keinget jaman kecil, ortu langganan Suara Pembaruan, koran senin sampainya kamis …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s