Month: November 2006

253. My Wedding – LAMARAN!

Saya liat, Saya cinta, dan Saya lamar.. 😀
(Modified, Julius Caesar)

Pertanyaan penting nomer satu adalah tentu saja dengan sapa saya menikah? Atau mungkin lebih sadiz lagi.. APA ADA yg MAU sama ELU Be? Hehe.. Saya sih tidak begitu mengkhawatirkan itu.. Walaupun banyak yang bilang saya item, bulet, terus wajah tidak dapat dikatakan tampan menawan TAPI gag perlu digembar-gembor kan lagi kalau saya bisa menanak nasi untuk sahur tanpa hangus hihi..

Kalau boleh cerita dikit tentang fanny, calon saya! Namanya Fidia Rima Sari tapi biasa dipanggil “Fanny” atau “Adek” kalau dirumah.. Hehe.. atau FANZUL muwah.. muwah.. panggilan sayang saya. Sebenernya fanny ini tidaklah asing lagi saya ceritakan diblog ini. Boleh dicari dengan kata kunci “fidia” diblog ini atau dengan kata kunci “fanny“. Yah, ini akan membuktikan betapa saya sudah mengenalnya lama. Dulunya kita “KAWAN” jadi bisa “KAWIN” tentu saja boleh.. Lain kalau saya katakan dulunya kita “TEMAN” kalau sekarang gag mungkin jadi “TEMIN” rancu atuh..


(Fannykoeh yg cantik muwah.. muwah.. disebelah kiri! Lah? Nyang sebelah kanan mahluk jelek itu sapa Be? Ya itu sayalah.. Duduls! 🙂 )

Kita kenalan dulu sekali dipenghujung 2003, waktu sama-sama masih kerja paksa di Indosat. Dulu saya sih sendiri (baca=jomblo to demak) tapi dia kalau gag salah sudah 2 kali gonta ganti cowok. Hayah, apakah ini berarti dia laku dan saya tidak? Oopss.. No, saya bukannya tidak laku tapi saya tidak mau asal-asalan memilih.. (Ya, alasan yg sering kali dipakai orang bersembunyi dibalik kata-kata “Tidak Laku” hihi..) Continue reading “253. My Wedding – LAMARAN!”

252. PUMA dan REEBOK (Narsis Sepatu Baru)

Hihi..

Sebenernya saya sedikit gelik mau posting ini. Jadi teringat postingan seseorang yang sekarang jadi duta Edward Forer gara-gara doi beli sepatu teros dapet sepatu yg kualitasnya KURANG bagus. Doi tidak melayangkan surat protes, tapi marah-marah diblognya sendiri. Eh, ternyata dapat tanggapan bagus dari General Affair Manager nya langsung! Yah, takutnya saya dikira niru-niru homok gendeng junker ituh!

Kemarin waktu jalan-jalan bareng fannykoeh, kita liwat Planet Sports (Sebuah toko waralaba untuk pernak-pernik Olahraga) juga, teros liat Sepatu PUMA warna item-putih kok rasanya keren. Wuih, coba-coba dikaki eh, mantrab.. Akhirnya kita beli karena memang sepatu Puma saya yg dulu sudah usang. Saya cuma mau narsis-narsisan ajah tanpa ada niat mau jadi duta-nya PUMA (Ya, sekali lagi tidak seperti si itu tuh..) Hihi.. Toh, saya tidak mengalami pengalaman buruk dengan membeli sepatu PUMA ini. Saya cuma mau bilang ini sepatu eunaaakk dipakek! Siplah.. Mantrab! Semula pakai sih agak sempit, tapi setelah dua kali pakai ini sepatu kok beneran fit to kaki saya yah. Ugh, kok jadi sayang mo make’ nya 😀

Niwe guys..
Gopek ribu (kurang 5rebu) kok jadi berasa murah waktu ditokonya.. Tapi geto sampek rumah.. Argghh.. Kok mau yah dibeli ini sepatu mahal-mahal cuma buat mijek tanah! Arggh.. Manalagi Reebok item shark terbeli jugak Hiks.. Yang lucunya lagi wahai sederek sedulur.. Geto sampai dirumah fanny, markirin mobil digarasi, turun, teros sekilas liat Sepatu Reebok putih saya bertengger dengan manis ditempat sepatu. Diperhatikan.. Ya Allah, ini jugakan belum rusak? Masih baru juga.. Napa tadi beli lagi? Duh, Gusti.. Ampuni kami hambamu yg boros-boros ini.. Aarrgghh.. Grr.. Grr.. Ah sudahlah, tapi inikan cuma sesekali aja kok yah Hon.. Muwah! (Ya, selalu dengan alasan yg sama kikik..)

Hihi.. Inget sepatu Reebok putih jadi inget dulu kita berdua. Dulu sih niatnya saya dan fanny pengennya lari-lari kecil tiap sore ngelilingin kompleks USU, dengan niatan mau ngurusin badan (saya bukan fanny) Hiks.. ternyata memang gedung WTC tidak gampang didaki, sungai Kapuas terlalu lebar untuk di-renangi hihi.. Setelah satu kali sore yg singkat kita lari, besoknya sampek hari ini TIDAK pernah lagi hihi.. Lucu kali kalu inget itu hon.. Semangatnya tinggi, aplikasi-nya kurang.. Ah, besok daku Olahraga lah.. Masak ada yg bilang tiap pulang berat badankuh yg sudah seperti Pe-Sumo Jepang ini makin nambah! Arghh.. Gag enak pulak daku bah.. Ntar dibilang mau nyaingi gemuknya bodi atletis-nya Andri dan Renceh! 🙂

Owh, Menikahlah denganku..!

Abe Poetra
*Moga gag sama nasibnya dengan Reebok Putih-koeh..
*Reebok item-nya belum pernah dipakek, malah!

251. Met Ultah Indosat

“Baru terima MMS”

Ini photo Ultah-nya Indosat Hon..
Manyak cue-cue disinih!
Mizz you.. Muach.. Muach..

Saya lihat ternyata Fanny-koeh yg kirim memesnya! Doi sebenernya cuma mau pamer hari ini boleh pake kawos, kawos baru bertemakan “Ultah Indosat”. Doi juga kirim skrinsut Gallery Indosat Medan (ya, tdk usah ditanya, tentu saja beserta photo dirinya) yang sedang merayakan Ulang Tahun-nya yg ke-39. Singkat saja, SELAMAT ULTAH INDOSAT (20 Nov 1967 – 20 Nov 2006) katakanlah dari saya mewakili TELKOMS… Ah.. Sudahlah, ini mewakili diri saya sendiri aja kok, tidak mewakili sapa-sapa.. Gag enak ajah nanti terkena CoC (Code Of Conduct) pulak aku bah.. 😉

Wokeh, skrinsut kurang bagus karena kualitas image dibuat tidak maksimal. Nanti kalau ada yg baru kiriman dari fanny, saya cuba upload lagi (foto fanny-nya bukan galerry indosatnya hihi..) Kasih komentar yah. Niwe hon.. Kirimlah kue-kuenyah kemari! Oops, tapi kalau memang mau kirim kalu bisa jangan ada logo-logo Indosat-nya boleh? Nanti belum dilihat isinya udah dibakar si Bani (Anak Marketing Tsel) pulak tuh kue sebelum di maem. Hihi.. Kiddin hon, never meant to!

Met Ultah I-Sat (Link dari Wiki!)

Abe Poetra
*Niwe, Met Ultah yah Indosat..
*Logo I-sat di YouTube waktu kontes IWIC, Kewl Juga!

250. Abe, Fanny, dan Belanja di City Surf

JANGAN LIHAT HON..

Saya bisikkan ke fannykuh waktu melewati counter City Surf di Medan Fair Plaza ketika hendak maem EsTeler 77. Hiks.. Bukan karena ada sesuatu yg menakutkan disitu guys, atau bukan pula karena ada gambar lelaki sexeh dengan perut kotak-kotak gak penting yg sedang membawa papan selancar yg BAKAL membuat fanny tertarik dan membuat saya cemburu hiks.. Bukan yah! Walau perut saya kotak-kotak juga (kotak dari hongkong kikik..) tapi saya tidak menganggapnya rival, suwerrr.. Saya hanya TIDAK MAU kami melihat fashion yg disitu, teros TERBELI lagi seperti sebelum-sebelumnya Arggh.. “Terbeli” berawalan “Ter” yang berarti “Tidak sengaja dibeli” 😉

Wokeh, saya tidak mau membahas PriaDenganPerutKotakKotakGakPentingBawaPapanSelancar itu, tapi saya akan bahas tentang CitySurf. Hell Yeah.. Sudah berapa kali saya dan fanny terbujuk rayu fashion-fashion yg dipajangkan disituh.. Argghh.. Kenapa tidak bisa menahan diri yah? Arggh.. Napa setiap masuk jadinya belanja terus? Argghh.. Napa kami tidak bisa menghentikan gelora belanja yang menggila inih.. Argghh.. Napa gag bisa tahan diri? Siyal.. Siyal.. Manalagi harga-harga semua item disitu Ma’al Cemua hiks..

Jadi inget sehari sebelumnya..
Maren, saya bilang ke fannykuh calon istrikuh itu kalau saya butuh tali pinggang. Ya, saya akui kalau tali pinggang yg sekarang sih masih bagus sekali. Permasalahannya bukan pada fisiknya tapi pada panjangnya.. Arggh.. Gag usah ditanyaken lagilah napa lingker pinggang ini kok hari demi hari semakin membesar terus? Laju kedepannya tidak bisa dihentikan seperti lajunya lumpur Lapindo Brantas.. Syahh..

Singkat cerita gegaslah kita sambangi Counter City Surf yg di Sun Plaza. Niat semula hanya mau beli tali pinggang dan TIDAK akan beli yg laen.. Arggh.. tapi entah mbah-mbah darimana datang merasuki tubuh kami.. Satu dua pakaian disibak, satu dua kawos dipanut-panut didepan cermin.. Volcom, RipCurl, Quiksilver, teros ada Oakley.. Lah, kok cantik semua yah? Kok sepertinya coraknya eksklusif banget kata fanny? Arggh.. keluar dari CitySurf, sudah bisa ditebak, membawa tentengan yg lumayan banyak sementara TALI PINGGANG malah gak jadi beli karena memang ukurannya gag ada! Arggh.. Demi demit yg menghuni pohon besar disimpang sudirman.. Argghh.. Napa jadi seperti ini? Akhirnya, keluar dari City Surf teros maen-maen ke Sogo baru dapet tali pinggang Oakley ukuran XL hiks.. Walau cuma lilitannya lebih dikit yah cukuplah.. Continue reading “250. Abe, Fanny, dan Belanja di City Surf”

249. Berlangganan Astro – Hidup Penuh Warna

Seringkali saya dan teman-teman mengeluh tentang saluran Televisi di Banda Aceh ini. Kenapa mesti mengeluh Be? Iya duonks, masa kita disini dapet hanya beberapa saluran TV ajah! Beda dengan di Medan semua saluran masup! Saluran Televisi Nasional kita seingat saya ada 10 Channel (ANteve, Indosiar, MetroTV, TransTV, RCTI, Global, TV7, SCTV, LaTivi, dan TVRI) tapi disini cuma dapet hanya 6 missing 4 yaitu Global, TV7, LaTivi, dan ANteve. Terkadang SCTV juga gak dapet, katanya di acak sinyalnyah! Hal inilah yang mendorong saya dan teman-teman untuk berlangganan Televisi Satelit Langsung Ke Rumah (hihi.. ditranslitkan dari “Direct-to-Home Satellite Television” secara kurang ajar!)

Televisi Satelit apa yg dipilih Be? Owalah, sudah jelas saya tulis dijudul atas? Yah, pilihan jatuh kepada Astro – Making Your Life Richer. Kenapa harus Astro Be? Gag ada sih alasan yg jelas, waktu teman-teman usulin Astro saya manut ajah, lagian di Banda Aceh sini banyak rumah-rumah yg pasang, jadi saya fikir pastinya kalaupun ada gangguan kita gampang komplain ataupun bisa mengadakan komparasi. Ya gag sih? Palagi katanya Astro adalah Leading company untuk TV Satelit di Malaysia, Brunei, dan Indonesia.

Kalau kita hendak berlangganan, Astro Indonesia menawarkan berbagai paket dengan klasifikasi Arena, Dinasti, dan Sinema. Untuk Paket Arena adalah paket yg diberikan untuk klasifikasi Olahraga, sementara Paket Dinasti menampilkan saluran-saluran dengan bahasa Cina termasuk film dan berita. Dan Terakhir adalah Paket Sinema yang menampilkan saluran film-film Box Office dunia tanpa henti. Pokok-nya lengkap-kap deh!

Semula saya fikir bisa langsung langganan satu paket saja, misalnya Paket Sinema dan Paket Arena (yang berarti monthly-nya hanya Rp.100.000) eits, ternyata saya salah.. Paket Citta harus diambil baru boleh ditambah 1 sampai 3 paket yg telah disediakan. Ternyata saya SALAH (sebenernyah pur-pur gag tau :P) Yang berarti kalau mengambil paket Basic saja kita monthly nya bayar Rp.150.000,- plus paket yg laen ditambah Rp.50.000,- lagi perpaket.

Saya dan teman-teman ambil Paket Citta + Paket Sinema yg berarti perbulannya Rp.200.000,- Untuk pembayaran sih sebenernya saya sanggup sih sendirian, tidak masalah bagi saya yg kaya dan utang gag ada serta calon isteri cantik ini. Ah, tapi karena nanti dibilang gag adil, gag mau bagi-bagi ya udah.. Saya relakanlah teman-teman yg laen patungan hihi.. Lagian TV sengaja saya letakkan diruang tengah biar nontonnya bisa bareng-bareng, kita mengedepankan kebersamaan ehemm..

Untuk satu tagihan Astro bisa dipergunakan oleh banyak TV tapi GAG ENAK nya sistemnya PARALEL. Maksudnya, kalau TV utama masang HBO yg laen juga ngekor HBO juga otomatis. Hehe.. Temen saya si Arie yg kamarnya di bawah ogah ambil Paket Sinema, doi maunya Arena. Duh, sementara disini gag ada yg gemar Olahraga jadi terakhir terpecahlah jadi 2 kubu.. Kubu atas pasang Astro paket citta plus sinema dan kubu bawah paket citta plus arena. Si wira juga gag mau kalah, katanya dia besok mau pasang sendiri.. Alamakjang.. Jadi jangan heran nanti kalau temen-temen singgah ke rumah kos2an kami PAYUNG ASTRO berjejer di atas hihi.. Maruk? Narsis? Gagah2an? Ya, kalau teman-teman pada simpulkan seperti itu 🙂 Continue reading “249. Berlangganan Astro – Hidup Penuh Warna”

248. Ecoutez! Band – Album Ekute

Musik lage Oii..
Yah, memang saya lagi demen-demenya dengerin miyusik guys..

Saya baru denger nama Grup Band ini? Dih, kemana saja saya yah? Where have you been, Be? Ah, tidak kemana-mana cuma lagi seneng aja maen sama anak gajah yg HoMOK, sok keren, punya isteri (lirik seseorang disana) dan anak gajah, yg HoMOK juga, dulunya gondrong, yg ditinggal cowok-nya ke cyprus! 😉

Ecoutez! Band (pake tanda seru) diambil dari kata dalam bahasa france yang artinya “DENGARKAN”. Hihi.. Tadi liat dimeja si-broto ada yg baru teyus daku ambil, listening carefully then.. Hell yeah.. Ripping rencananya beli aja kalau memang wokeh.. 😀

Kalau saya pribadi KURANG SUKA dengan intronya. Yah, intro dimulai dengan lagu dengan judul “Ecoutez”. Napa kok gag suka? Coba bayangkan, geto masukin CD-nyah, teros lagu pertama maen, “Ecoutez” yg saya katakan tadi, dengan ketukan stick pelan teros tiba-tiba “Treeettttt..” Bauran harmony terompet yg sama sekali tidak harmony saya fikir, teros setelah Nyecratch gag jelas geto masuk pula bass wah-effect sekali petik (kek iklan sakit kepala.. tuwow wow wow..) dan saya fikir gag tepat temponyah Arggh.. Sejujurnya jadi nyurutkan niat saya untuk mendengarkannya lebih lanjut.. Semula saya fikir keseluruhan lagu-nya pasti membosankan! Continue reading “248. Ecoutez! Band – Album Ekute”