Month: July 2007

Postcard dari Liberia

Saya lagi di pantry mau ngambil aer-putih ketika si Emma sang resepsionis dateng. Iyah, haus sekali. Ya, saya baru makan lontong pecel yg rasanya moy dan agak peudas. Lontong pecelnya dibeli otong, OB kantor, didepan PLN Wilayah katanya, dan sampek sekarang saya gak tau letaknya dimana? Udah pernah searching bareng si fanny tapi gak nemu juga. Siyal, kita hujan-hujanan kemaren nyari tuh lontong pecel eh, udah ngider-ngider kebasahan tetep juga sosok warung yg digambarkan si Otong belum keliyatan juga. Akhirnya pulang beli mie dicampur kuah gado-gado di dekat pasar Aceh. Slurrp.. eunak euy!

Oh iyah, ini bukan mau cerita lontong pecel sebenernya. Back to Emma tadi. Dia naek ke atas langsung nyodorin 2 amplop kiriman tiba-tiba, hampir tumpah aer putih saya karena dia tiba-tiba ngasihnya. Saya perhatikan kiriman itu, yang satu adalah credit card statement dari visa card HSBC. Satunya lagi adalah Post-card! What? Apa? Jarang-jarangnya saya dapat postcard. Siapa yang mengirim yah?

Saya coba cek baik-baik sampul depannya. Woman & Peacekeeping – United Nations. Lah? Pengirimnya perempuan toh? Ya, saya masih dilanda kebingungan siapa pengirim postcard ini. Tapi gitu dibalik, yaelah ternyata yg ngirim Mas Luigi Pralangga. Postcard dikirim langsung dari Liberia, Afrika barat. Wadoh, ternyata sohib blog saya yang mengirim. Eh, dia kelihatannya sohib siapa saja deh. Banyak tuh temennya. Kewl. 😀 Continue reading “Postcard dari Liberia”

Advertisements

277. Postcard dari Liberia

Saya lagi di pantry mau ngambil aer-putih ketika si Emma sang resepsionis dateng. Iyah, haus sekali. Ya, saya baru makan lontong pecel yg rasanya moy dan agak peudas. Lontong pecelnya dibeli otong, OB kantor, didepan PLN Wilayah katanya, dan sampek sekarang saya gak tau letaknya dimana? Udah pernah searching bareng si fanny tapi gak nemu juga. Siyal, kita hujan-hujanan kemaren nyari tuh lontong pecel eh, udah ngider-ngider kebasahan tetep juga sosok warung yg digambarkan si Otong belum keliyatan juga. Akhirnya pulang beli mie dicampur kuah gado-gado di dekat pasar Aceh. Slurrp.. eunak euy!

Oh iyah, ini bukan mau cerita lontong pecel sebenernya. Back to Emma tadi. Dia naek ke atas langsung nyodorin 2 amplop kiriman tiba-tiba, hampir tumpah aer putih saya karena dia tiba-tiba ngasihnya. Saya perhatikan kiriman itu, yang satu adalah credit card statement dari visa card HSBC. Satunya lagi adalah Post-card! What? Apa? Jarang-jarangnya saya dapat postcard. Siapa yang mengirim yah?

Saya coba cek baik-baik sampul depannya. Woman & Peacekeeping – United Nations. Lah? Pengirimnya perempuan toh? Ya, saya masih dilanda kebingungan siapa pengirim postcard ini. Tapi gitu dibalik, yaelah ternyata yg ngirim Mas Luigi Pralangga. Postcard dikirim langsung dari Liberia, Afrika barat. Wadoh, ternyata sohib blog saya yang mengirim. Eh, dia kelihatannya sohib siapa saja deh. Banyak tuh temennya. Kewl. 😀 Continue reading “277. Postcard dari Liberia”

276. Saya Menang Kuis Astro-Manikustik

Security dikantor memang kadang-kadang rada jontik (Jontik tuh dalam bahasa endonesia artinya Genit). Apa gak jontik coba? Saya lagi ngetak-ngetik dicolak colek mesra gitcu. Aih nek, akika langsung kegelian tiada tara. Cepat-cepat balik badan lihat sang sekuriti mesam mesem terus kedip-kedip mata genit.

Owhmaigoat, SELOTIP mana SELOTIP? Hihi.. gak ding, dia hanya mesam mesem doank tanpa kedap kedip genit ke saya kok. 😀

Saya tanya kedia “Ada apa kok kamu colak colek saya? Naksir yah?”. Dia ditanya kayak gitu langsung ngakak “Huahaha.. Ya gaklah bang, ini ada paket untuk abang?”. Oh ternyata ada paket toh. Semula saya fikir paket Anime dari teman-teman Id-Anime. Kirain si blek, ngirimin saya paket lagi. Halah, ternyata salah. Segera saya raih tuh paket, cari gunting, dan robek. Voila, ternyata isinya Compact Disc PAS BAND dengan judul “The BeAst Of PAS BAND”, yaitu kumpulan lagu-lagu terbaik Pas-Band. Terus didalam amplop, selain CD ada juga surat dari Halim Mahfudz, Vice President Corporate Affairs dari PT. Direct Vision yang menyatakan SELAMAT menjadi pemenang.

Aseeek, ternyata saya menang kuis Astro-Manikustik (Lihat nama pemenang yang di No-9). Uhm, sebenernya bukan saya sih. Kemaren yang ngotot ngirim kuis ini si wira-broto temen saya. Jadi dia pake akun e-mail saya menjawab semua pertanyaan dari buku panduan Astro. Pertanyaannya gak susah, cuma ditanya berapa personil Pas Band? Yah, itu doank. Hihi.. Gitu saya tau isinya CD Pas Band, saya tunjukkin ke wira kalau kami menang. Tanpa babibu papipu dia langsung memerawani CD nya. Berikut skrinsut wira dan CD Pas Band.


“Photo narsis wira dan CD Pas Band”

Oh iyah, Sudah dari November 2006 saya berlangganan Astro. Memang baru 9 bulan berlangganan, tapi saya bisa menilai bahwa pelayanan mereka semakin baik saja, yeah I admit that. Saya merasakan perubahan layanan Astro dari pengantaran “Astro Guide” yang tidak pernah telat tiap bulannya. Ugh, kalau dulu jangan tanya, udah tanggal 15-an baru tuh Guidance di anter, BASI tauk. Terus yang kedua sudah sangat jarang sekali saya mendapat gangguan “layar tiba-tiba blank” atau kondisi “No Signal”. Bah, padahal cuaca dalam kondisi bagus gitu loah. Ini terjadinya sering, sampek berfikiran mau pindah layanan. Tapi untung saja sekarang sudah jarang terjadi.

Hihi, tapi gak bisa dipungkiri, Astro masih lemah dan tidak berdaya dalam menghadapi cuaca, kalau hujan datang atau angin sedikit kencang, siyap-siyap akan kehilangan sinyal selama beberapa detik. Semula saya fikir gangguan akan terus menerus selama hujan lebat berlangsung, eh ternyata tidak. Gangguan atau Signal Lemah terjadi pada awal hujan saja (rata-rata 10 detik sampai 60 detik), selanjutnya setelah decodernya meng-adjust otomatis sudah bisa lagi, dan signal stabil lagi. Sukurlah. 😀

Astro – Hidup Penuh Warna!

Abe Poetra
*Kuis Astro Manikustik bulan ini “Band Netral”.
*Hihi.. jadi pengen ekotan lagi nih. Menang lagi gak yah?

Saya Menang Kuis Astro-Manikustik

Security dikantor memang kadang-kadang rada jontik (Jontik tuh dalam bahasa endonesia artinya Genit). Apa gak jontik coba? Saya lagi ngetak-ngetik dicolak colek mesra gitcu. Aih nek, akika langsung kegelian tiada tara. Cepat-cepat balik badan lihat sang sekuriti mesam mesem terus kedip-kedip mata genit.

Owhmaigoat, SELOTIP mana SELOTIP? Hihi.. gak ding, dia hanya mesam mesem doank tanpa kedap kedip genit ke saya kok. 😀

Saya tanya kedia “Ada apa kok kamu colak colek saya? Naksir yah?”. Dia ditanya kayak gitu langsung ngakak “Huahaha.. Ya gaklah bang, ini ada paket untuk abang?”. Oh ternyata ada paket toh. Semula saya fikir paket Anime dari teman-teman Id-Anime. Kirain si blek, ngirimin saya paket lagi. Halah, ternyata salah. Segera saya raih tuh paket, cari gunting, dan robek. Voila, ternyata isinya Compact Disc PAS BAND dengan judul “The BeAst Of PAS BAND”, yaitu kumpulan lagu-lagu terbaik Pas-Band. Terus didalam amplop, selain CD ada juga surat dari Halim Mahfudz, Vice President Corporate Affairs dari PT. Direct Vision yang menyatakan SELAMAT menjadi pemenang.

Aseeek, ternyata saya menang kuis Astro-Manikustik (Lihat nama pemenang yang di No-9). Uhm, sebenernya bukan saya sih. Kemaren yang ngotot ngirim kuis ini si wira-broto temen saya. Jadi dia pake akun e-mail saya menjawab semua pertanyaan dari buku panduan Astro. Pertanyaannya gak susah, cuma ditanya berapa personil Pas Band? Yah, itu doank. Hihi.. Gitu saya tau isinya CD Pas Band, saya tunjukkin ke wira kalau kami menang. Tanpa babibu papipu dia langsung memerawani CD nya. Berikut skrinsut wira dan CD Pas Band.


“Photo narsis wira dan CD Pas Band”

Oh iyah, Sudah dari November 2006 saya berlangganan Astro. Memang baru 9 bulan berlangganan, tapi saya bisa menilai bahwa pelayanan mereka semakin baik saja, yeah I admit that. Saya merasakan perubahan layanan Astro dari pengantaran “Astro Guide” yang tidak pernah telat tiap bulannya. Ugh, kalau dulu jangan tanya, udah tanggal 15-an baru tuh Guidance di anter, BASI tauk. Terus yang kedua sudah sangat jarang sekali saya mendapat gangguan “layar tiba-tiba blank” atau kondisi “No Signal”. Bah, padahal cuaca dalam kondisi bagus gitu loah. Ini terjadinya sering, sampek berfikiran mau pindah layanan. Tapi untung saja sekarang sudah jarang terjadi.

Hihi, tapi gak bisa dipungkiri, Astro masih lemah dan tidak berdaya dalam menghadapi cuaca, kalau hujan datang atau angin sedikit kencang, siyap-siyap akan kehilangan sinyal selama beberapa detik. Semula saya fikir gangguan akan terus menerus selama hujan lebat berlangsung, eh ternyata tidak. Gangguan atau Signal Lemah terjadi pada awal hujan saja (rata-rata 10 detik sampai 60 detik), selanjutnya setelah decodernya meng-adjust otomatis sudah bisa lagi, dan signal stabil lagi. Sukurlah. 😀

Astro – Hidup Penuh Warna!

Abe Poetra
*Kuis Astro Manikustik bulan ini “Band Netral”.
*Hihi.. jadi pengen ekotan lagi nih. Menang lagi gak yah?

Meranti Sudah (Berlabel) Halal

Cerita dimulai kemarin waktu saya menjemput si fanny numpak honda supradinas-asoygeboymahoy kekantornya. Gitu nyampek depan kantornya, eh, ternyata dia sudah nungguin saya di depan. Saya perhatikan dan heran liat dia kok nenteng-nenteng kotak yang saya kenal benar. Dari kejauhan sudut ekor (halah, redundan) mata saya bisa langsung menebak itu pasti kotak “Bolu Gulung meranti”. Wadoh, ngapain istrikuh muwah muwah bawa kotak itu yah? Padahal kemarin dia sendiri yang anti makan bolu gulung yang brand-nya meranti yang gak jelas halal tidaknya itu. Crit pun crit (cerita punya cerita), ternyata tuh bolu dikasih oleh ucha temen sekantor istri saya.

Sesampainya kami dirumah saya langsung sindir fanny. “Lho, katanya gak mau lagi makan bolu meranti hon?”. Dia langsung tunjukkan LABEL HALAL yang sudah ada ditempelkan disudut kanan kotak meranti itu. Owh, baru sadar saya. Ternyata sudah ada sertifikasi halal toh!. Goodlah saya fikir. Hihi.. tanpa babibu dan papipu segera saya sebru tuh bolu gulung meranti berasa mocca. Yummmi.. Slurrrp. Sumpah ini bolu enak banget. Pantesan aja jadi salah satu tentengan tangan (oleh-oleh) yang paling terkenal dari kota medan. Kalau saya fikir sekarang udah sama kesohornya dengan “Bika Ambon“. Continue reading “Meranti Sudah (Berlabel) Halal”

275. Meranti Sudah (Berlabel) Halal

Cerita dimulai kemarin waktu saya menjemput si fanny numpak honda supradinas-asoygeboymahoy kekantornya. Gitu nyampek depan kantornya, eh, ternyata dia sudah nungguin saya di depan. Saya perhatikan dan heran liat dia kok nenteng-nenteng kotak yang saya kenal benar. Dari kejauhan sudut ekor (halah, redundan) mata saya bisa langsung menebak itu pasti kotak “Bolu Gulung meranti”. Wadoh, ngapain istrikuh muwah muwah bawa kotak itu yah? Padahal kemarin dia sendiri yang anti makan bolu gulung yang brand-nya meranti yang gak jelas halal tidaknya itu. Crit pun crit (cerita punya cerita), ternyata tuh bolu dikasih oleh ucha temen sekantor istri saya.

Sesampainya kami dirumah saya langsung sindir fanny. “Lho, katanya gak mau lagi makan bolu meranti hon?”. Dia langsung tunjukkan LABEL HALAL yang sudah ada ditempelkan disudut kanan kotak meranti itu. Owh, baru sadar saya. Ternyata sudah ada sertifikasi halal toh!. Goodlah saya fikir. Hihi.. tanpa babibu dan papipu segera saya sebru tuh bolu gulung meranti berasa mocca. Yummmi.. Slurrrp. Sumpah ini bolu enak banget. Pantesan aja jadi salah satu tentengan tangan (oleh-oleh) yang paling terkenal dari kota medan. Kalau saya fikir sekarang udah sama kesohornya dengan “Bika Ambon“. Continue reading “275. Meranti Sudah (Berlabel) Halal”

274. Selamat Tinggal Kawasaki Ninja-R!

“Mas, 4133 tuh mau lewat!”

DEGG! Jantung saya langsung berdegup kencang waktu fanny bilang nomer plat Ninja saya. Manalagi suara sember Ninja meraung-raung dari kejauhan dibelakang saya. Setelah sosok Ninja mendekat eh ternyata bukan my ninja. Ninja orang laen, warna ijo meluncur garang. Hihi ternyata fannykuh ncandain saya. My (eks) Ninja warna biru gagah gitu loah.

Sebenernya memang beberapa hari ini saya agak sensi dengar suara ninja. Kenapa? karena kemarin saya baru aja JUAL NINJA saya. Ugh bukan, bukan karena saya kekurangan uang atau karena gak sanggup bayar utang, tapi saya sedang dalam masalah keuangan doang kok (Lho?). Back to sensi tadi. Memang belakangan hari ini saya kangen numpak ninja. Walau sebelumnya saya ikhlash menjualnya tapi kok rasanya tiap pagi something missing yah. Kangen suara sember dan cempreng nya itu kali yah, gak tau juga sih.

Jadi inget hari terakhir numpak Ninja, kok rasanya eunaaak tenan ditumpaki. Kok feel different gitu sensasi yang saya rasakan di hari terakhir itu. Kok rasanya sayang mau dijual? Alahai, padahal Otong (OB dikantor yg memang saya suruh cari pembeli) udah dapet orang yang mau beli Ninja saya. Hiks.. sempat terfikir ga jadi jual tapi oh tapi keadaan memaksa dan menyudutkan saya untuk mengambil keputusan berat ini. (heleh, hiperbolis). Kata orang sih memang gitu yah, setiap apa-apa yang mau kita jual kok tiba-tiba jadi sayang? Tiba-tiba semua kenangan berkelebat menyeruak syahdu. Continue reading “274. Selamat Tinggal Kawasaki Ninja-R!”