Month: January 2008

297. Love Chewww "Chincha Lawra"

“Udah hujan, bewcekk gak ada owjeewkk”

Saya memang paling kuper. Seminggu terakhir ini banyak e-mail yang masuk ke inbox saya dengan title “Chinca Lawra”. Saya mbathin ini apa sih? Gak pernah baca sampek tuntas langsung saya tinggal en delete. Saya malah kirain sepam huauhauha..

Ternyata “Chinca Lawra” itu adalah “Cinta Laura” selebritis yang banyak disorot dimedia. Chinca Lawra (begini chara membhachanya yah..) Wanjritttt, ngakak jadinya. Kok saya ciba-ciba cadi cewperti iwni ngowmongnya. Hahaha..

Barusan di detik panas juga dijabarkan kalau si kecil Chinca Lawra (Arggh, stop me) memang sudah lama tinggal di luar negeri. Jadi Chinca (Argghh…) sudah terbiasa berbahasa inggris. Beneran jadi trensetter bahasa. Jadi kalau Chincaa Lawra suwdah buichara (Arrrgghh, somebody stop me pleaseeee) pasti diperhatikan orang. Memang sih Chinca (Plakkk, argghh) nge-mix antara bahasa Inggris dan Endonesia. Cowba aja mulai perhatikan kalau ada ingfotemen, yes kamu pasti tidak belief kalau tidak see langsung. πŸ˜‰

Terus tadi calupict kirim e-mail ke kampung gajah kalau ada Chincaa Lawra (Arggh, tetep gak bisa terbiasa..) di facebook. Gak tau Chinca sendiri yg buat atau fans-nya. Disitu ditulis “This group is for anyone who love (or hate) CINTA LAURA and think that she’s a genius (or a fake)”. Banyak yang komeng lucu-lucu, contohnya seperti ini :

Dean Syahmedi :

Cinca…., I love you like no other.
Jangan banyak begaul dengan orang Indo, ntar logat kamu ilang, terus fans kamu jadi ilang juga.

Cecaplah sepewti sekawang ini, pokoknya kamu kewen abis, kalo penyanyi pasti kamu kewenberries. Love ya.

Dagi Hendrawan :

“Aku khalo bukha puasya cukhup phake cuna sushyi and crawberry pudding cuz itu banyak vaetamin nya” (Cincah Lawrah)

Genius. Nuff said. NOT!

Mira Siregar Meulia :

I’ll camp outside Harvard whenever she’s got in πŸ˜‰

“Aku pengen ke America atau ke England kalau udah masuk ke university. Kalau di England pengen ke Oxford, kalau di America pengen ke Harvard atau Yale atau Princeton” (Cinta Laura)

Bwahaha komentarnya semua menggelikan. Coba simak aja lengkapnya di dinding-fesbuk Chinca lawra ini. Saya pribadi tidak pernah kenal Chinca Lawra ini, dan liyatnya di tipi juga baru sekali, itu juga accidentally karena mamah nya si Thallah demens bangets nonton infotainment hihi.. Tiada maksud menjewlek-jewlek kan kamyu chinca, kan sudah ditulis di atas “Love Cheewww Chinchaa…” (wakakaka, gak berenti ngakak jadinya). Apapun orang bilang, kamu itu fenomena babe.

Iyah saya basbang kalau masalah beginian. Jadi teringet kemaren, pas lagi pake sepatu si fanny nongtong infotenment “Was Was” saya nyeletuk “Eh hon, ternyata si Bam Samson itu udah jadian sama Nia Ramadhani yah?” Mas baru taulah” Glek! Si Fanny dan Irma pengasuh si thallah sampek terdiem seribu bahasa, mereka saling pandang. “Basi taukkkk…” Bwahahaha.. Manalah saya tau hal begituan emangnya saya lekong apaan nek? Ugh daripada nongtong ingfotenmen mending nonton Sinetron Cahaya di RCTI (lho?) πŸ˜€

Credit photo to Aneka Yess dan Dunia Anda. Thanks!

Love yah Chinca Lawra!

Abe Poetra
*Eh ternyata Chinca mau maen felem yah..
*Duh, dah gak sabar nunggunya. (ngakak terbantal-bantal)

Advertisements

296. Selamat Ulang Taun, Mok!

Baru saja saya markir mobil di depan Bank Mandiri (sekarang gak pake kata BANK lagi yah) ketika tiba-tiba lagu β€œShe – Elvis Costello” nada sms saya memanggil untuk dibuka. Saya buka isinya, singkat tapi membuat dahi saya berkernyit. Isinya :

Selamat Ulang Taun Mok!

Saya lihat pengirimnya, diem sebentar, kucek-kucek mata. Lihat kalender di HP terus liat sms lagi. Lah, ini kan masih tanggal 14 Januari, sementara saya lahirnya 15 Januari. SALAH EUY. Kebingungan saya bertambah lagi ketika lihat pengirimnya. Nama DEDEN tertera di situ. Wanjrittt.. Tentu saja ini suatu kelangkaan yang sangat jarang terjadi. Lord Of The Lag gitu loah. Pangeran nge-lag (istilah teman-teman sak kampung) kok bisa-bisanya kali ini kecepetan.

Hehe, Padahal saya malah maha maklum kalau ucapan deden di ucapkan akhir januari nanti. Atau jangan-jangan ini ucapan dari taon lalu baru nyampek sekarang? Hihi.. Eniwey, thanks buat Deden yang bahkan lebih cepat ngucapin selamat dari fanny sekalipun.

Terlepas dari itu semua memang benar saya ulang tahun tapi besok, kira-kira 1 jam 30 menit lagi. Ya, ternyata sudah tuek juga saya. 27 taon gak kerasa idup dibumi ini.

Alhamdulillah.. Satu hal yang pasti, siapa saja yang mau ngasih kado tolong jangan sungkan. Saya gakkan merasa terhina atau marah.

Uhm, ini saya lagi dirumah, si fanny lagi nonton Tukul dengan bintang tamu Katon, Nugi, Memes dan anaknya. Dia sengaja stay wake up. Ma waif ini takot ketidoran dan lupa ngucapin selamat ke suaminya. Hihi, padahal dari tadi saya itung udah tigapuluh-belas kali dia nguap. Thanks hun. πŸ˜‰

Gambar diambil dari sini!

Met Ultah, To me!

Abe Poetra
*Fyi, 15 Januari 2001, Wikipedia resmi diluncurkan!
*Eh, hari ini juga hari ultah perkawinan kami yg ke-1 πŸ˜€

295. Balada Mencari Pembantu

“Wayah, mengundurkan diri? Kok bisa Hon?”

Wadoh.. Saya tidak bisa ngemeng apa lagi kalau sudah gini. Sepikless alias terdiem, binun jadinya ketika si fanny telp saya kalau “ibu itu” tidak jadi ikut kami.

Doh, padahal kemarin ibu itu yang minta tulung ke ibu saya untuk “bantu-bantu” di keluarga kecil kami (saya, fanny, dan thalla). Gusar saya jadinya. Ternyata mencari pembantu itu tidak segampang membalikkan telapak tangan. Eh, tapi kalau telapak tangan kingkong susah juga kali yee.. hihi..

Mencari Pembantu Untuk Athallah

Okeh, waktu Athallah lahir kita udah mikir untuk cari pembantu yang bisa full time menjaga Thallah sekaligus membantu mama-nya untuk beberes rumah. Hoho, walau rumah kontrakan kami di Aceh kecil (mungil), tapi kami berdua yang *uhuk * rajin-rajin ini terkadang males banget membersihkannya. Hihi, terlebih-lebih saya. Pernah suatu hari, disuruh si mamah nyuci kamar mandi sampek dua-puluh-belas-kali baru dikerjakan, itu juga pake acara dicemberutin baru mau, sorry mah, papah lop yah for evah.. (iya, memang norak, puwas?)

Kembali ke “ibu tadi” yang tidak mau pergi ekot kami. Alasan ketidak-mau-ekotan dia adalah karena mendadak ayah nya ibu itu sedang sakit sakitan, terus anak dia tidak memberi izin, terus banyak lagilah yang sebenernya setelah ditelusuri alasan sebenernya “takut karena akan stay di Aceh”. Ugh, kenapa sih orang begitu dengar kata “Aceh” langsung keder. Padahal setelah GAM dan Pemerintah Indonesia berdamai tidak pernah ada masalah lagi.

Balada si Irma dan Omak-nya

Wokeh, kandidat pertama tidak mau. Kita cari kandidat kedua. Setelah tanya si sana dan si sini, kita dapet satu lagi calon. Namanya Irma, umurnya sekitar 14 atau 15 taonan gitu lah. Dia adik pacarnya keponakan saya dari adik bapak saya yang nomer lima dari istri mbah kakung saya yang pertama (bingung? iyah sama kok hihi..) Yah, pokoknya si Irma ini maulah “bantu-bantu” jaga Thallah dan juga beberes rumah. Senanglah hati kami, wah akhirnya dapet juga.

Sebelum diberangkatkan ke Aceh kloter penerbangan pertama (halah, kayak jemaah haji aja) dia diminta si fanny untuk stay dulu di rumah medan. Mamah nya si “Ath” ini pengennya si Irma belajar dulu cara merawat anak dengan Ibu mertua, biar dibimbinglah. Begitu fikir kami semua. Wokeh, si Irma di ajak nginep di rumah medan untuk beberapa hari. Irma termasuk cakap juga dalem merawat bayi tapi tidak cekatan dalam mengerjakan pekerjaan rumah, itulah kesimpulan si fanny laporkan ke saya. But fine saya bilang, yang penting kan si Thallah nya, kerjaan rumah “cin-cai” lah. Tapi tunggu ini belum berakhir.. Continue reading “295. Balada Mencari Pembantu”