310. Dan, LUNA MAYA Pun Memakai JILBAB!

Notifikasi:
Sebelumnya tidak ada tendensi apapun dalam tulisan ini.

Tahun lalu kira-kira bulan September Something (lupak tepatnya kapan) GM SCS Sumbagut, Pak Rukmono Cahyadi, menyempatkan diri ngajak kami dialog tentang apa-apa saja yg bisa dibuat untuk lebih baiknya kinerja Tsel di Aceh Rayeuk ini. Saya yang ganteng dan berperut sikspek ini sebagai employee yg baik dan benar (halah) memberanikan diri untuk memberikan usulan dan harapan kedepan nya untuk GraPARI Aceh.

Berhati-hati Dalam Beriklan

Saya usulkan ke beliau kalau “Kita telkomsel harus berhati-hati dalam beriklan”. Jangan sampai melanggar kultur dan adat kebiasaan di suatu daerah (dalam hal ini Aceh yang Syariah Islamnya kental). Saya juga mencontohkan kasus Iklan XL yg pada waktu itu baru aja terjadi. Semua iklan XL baik spanduk, baliho, dan t-banner diminta untuk diturunkan karena tidak memenuhi syariat Islam.

Ada yg tanya kenapa? Owalah.. masak gak tau. GOD’s SAKE (Demi Tuhan Minum Sake). Yah, karena Shareen Gunawan yg jadi modelnya itulah. Karena si cantik itu nekat sekali wara-wiri di jalan-jalan seputer Aceh gak pake jilbab dan dengan lengan terbuka. Di Aceh ini segala yg berbau syariah sangat-sangat diperhatikan, dan Pro XL miss untuk hal ini, sangat disayangkan memang.

Sebelum diturunkan pihak XL sempat ngoyo membuat gambar itu tetep eksist karena waktu tayangnya belum habis sampai diminta diganti oleh Dispenda hihi.. jadi di cat warna hitam lah lengan si Shareen. Mungkin temen-temen blogger yg di Banda Aceh sempat lihat gambar shareen yg di cat itu. Ilustrasi Gambarnya seperti berikut.


(Lengannya dicat hitam karena ditakutkan mengundang nefsong bok!)

Belajar Dari Kasus Pro XL

Saya dan temen-temen disini belajar dari kasus nya XL. Jangan sampai kejadian itu terulang di Telkomsel. Apalagi saya dan teman teman di sini berperan lansung di lapangan. Berulang ulang juga usul ini saya gaungkan. Waktu Direktur Utama Telkomsel, Pak Kiskenda Suriahardja, beranjang sana ke Aceh saya juga lontarkan usul yg sama. Saya imbuhkan juga ke beliau kalau disini ketentuan syariah nya dominan, yg berarti setiap materi yg keluar harus dijaga agar tidak melanggar ketentuan syariah islam.

Belajar dari kasus XL, saya tambahkan, jangan sampai kita ditegur karena tidak aware dengan hal itu. Kalau materi yg lewat GraPARI (masuk ke GraPARI) bisa kita cek dan tahan kalau kira-kira ada yg melanggar ketentuan iklan itu. Tapi kalau misalnya percepatan dan datangya dari kantor pusat takutnya tidak bisa ditahan. Sudah terlanjur dipasang dan ditegor baru kita tau. Lah ini gimana coba?

Makanya saya minta (dengan segenap kerendahan hati) kalau memang boleh si Bapak selaku DIRUT Telkomsel (yg punya kuasa lebih) bisa memberikan atensi sedikit untuk ini. Alhamdulillah.. Kelihatannya suara saya didenger dan ini menjadi issue di perusahaan 😀

Materi Iklan Nasional dan Materi Iklan di Aceh

Sekarang setiap materi kayaknya menyesuaikan dengan kondisi daerah. Sependek pengamatan saya, setidaknya di Aceh selalu jadi bahan perhatian. Contoh iklan yg kita protes sebelum di publish dan dibagikan se santero Aceh adalah kartu As Cheerleaders (ah you pasti know lah gimana kalau cheerleaders). Oh iyah, contoh yg ter gress adalah untuk iklan Telkomsel simPATI PeDe 13 nya Indra Bekti versi Bioskop (yg Tigabelas Nyenening itu loh).

Waktu materi datang ke kita si Bani dan Supervisornya langsung protes ke manager kami. “Hayaaah Pak.. masak yg dikirim orangtu iklannya yg kek gini?” mereka takut kenak toyor sama Dispenda dan MPU Aceh karena ada cewek yg “ngapit” Indra Bekti di Bangku M-13 nya. Hihi.. Sigap, temen-temen sales & marketing itupun komplain ke Area dan diteruskan ke kantor pusat. Jadinya Gimana Be? Hihi.. Indra Bekti harus photo ulang khusus untuk Aceh. Coba di perhatikan gambar berikut ini.


(Ini versi SimPATI PeDe-13 Nasional – Details sengaja saya crop)


(Nah.. Kalau sampek di Aceh Indra Bekti pun jadi gini.
Keren juga saya fikir.. Kreatif yg buat!)

Contoh Beberapa Materi Iklan Selular

Tentu saja XL tidak mau ini terulang lagi, ditegur oleh Dispenda dan MPU dikhawatirkan berpengaruh terhadap stigmasi dan penilaian masyarakat Aceh. Untuk memperbaiki kesalahan ini, mereka benar-benar memperhatikan iklan yg akan dipublish di Aceh. Contohnya ya seperti di bawah ini. Shareen Gunawan harus berbusana muslim. Hihi.. ada yg bilang Shareen Tobat di Aceh. Yah, memang tidak mudah membuat “diferensiasi” disetiap daerah, tapi mau gak mau namanya juga menjaga trust.


(Kiri iklan nasional dan kanan iklan di Aceh)

Oh iyah, jadi teringat kemarin waktu mau ngadain acara Try Out Gen Asik di Banda Aceh. Sohib saya Egi (staff PCM Departemen) ngasih contoh materi Gen Asik yang dari Medan. Saya langsung keberatan. Saya bilang “Siswanya pake jilbab donk, Egi”. Ternyata dia lupa, jadi ditelp lah vendor nya dan diminta untuk dibuatkan yg versi Aceh. Selamat lah saya. Kalau gak bisa-bisa gak ada yg mau daftar.. 😉


(Yang atas itu materi Try Out untuk medan
yang bawah materi untuk Aceh)

Kebijaksanaan pemasangan iklan yg harus sesuai akidah ini diberlakukan tidak hanya untuk sepihak saja. Tapi karena saya seorang pekerja profesional dibidang selular (hayah..) maka yg saya amati hanya bagian selular saja tentunya. Indosat juga belajar dari kasus XL ini, iklan mereka selalu keluar dengan ketentuan syariah.

Oke, oke.. Supaya ilustrasinya jelas, di atas gambar iklan Nasional Indosat dan setelahnya ketika masuk ke Aceh. Dian Sastro pun pake Pashmina. Nanggung memang, tapi better lah daripada gak ada syariah-syariahnya ya gak?

Luna Maya Pun Pakai Jilbab

Dan.. Sekarang icon XL yg baru itu adalah LUNA MAYA. Saya penasaran gimana sih nanti kalau masuk ke Aceh iklannya. Apa dia pakai jilbab atau pake Pasmina kayak Dian Sastro. Ternyataaaaa… LUNA MAYA juga PAKAI JILBAB.

Gambar ini ekslusif saya ambil pakai nokia N-73 item saya. Ini adalah billboard-bando XL yg dekat simpang lima Banda Aceh, depan supermarket Pante Pirak.

Tentang pakai jilbanya Luna Maya ini, temen saya komentar “Wahhh.. Luna Maya cantik yah kalau pakai jilbab” Saya langsung bilang ke dia “Mau dia pake jilbab, atau cuma pake pashmina, ataupun gak pake apa-apa (uhuks) tetep cantik kok, Luna Maya gitu loah..” Bener gak saya? CMIIW Miaw Miaw Deh.. 🙂

Catatan : Thread ini tidak ada maksud dan kepentingan untuk menjatuhkan operator tertentu dan merendahkan agama tertentu. Murni tulisan ini dibuat untuk berbagi. Tentu saja banyak kurangnya. Dengan kata laen.. kalau ada yg tersinggung saya tulus minta maaf. Ahaa..

Salut buat XL yg menjilbabkan Luna Maya Hehe..

Abe Poetra
*Eh bloggers, Sudah ada yg pernah ke Aceh sebelumnya?
*Kemarilah, biar saya ajak berkeliling.. 😀

Advertisements

82 thoughts on “310. Dan, LUNA MAYA Pun Memakai JILBAB!

  1. Sbg warga baru NAD, walo di bag paling ujung, di kuala simpang pengen komentar hehe…
    Belum pernah ke banda nya juga siih, yg saya rasakan disini malah kecewa yg ternyata kotanya ga se-syariah yang saya sangka … mungkin kalo disini lebih banyak pengaruh medannya kali ya …
    btw, tapi disini luna maya pun bjilbab juga

  2. bang..
    boleh minta file fotonya baliho telkomsel yang pake bahasa jawa gak??
    dipake bahan referensi skripsi…:grin:

  3. …..hihihihihi…. bang ada usul, abang aja jadi bintangnya tinggal pake teluk belanga pake peci udah jadi, tapi resikonya terlalu besar takutnya pelanggan telkomsel pada kabur semua hahahhahah…..hahahha (bercanda bang):grin::grin::grin:

  4. Wah ini blom ada yang baru nih.. 😀 masih sibuk dia rupanya…

    PS: Saya dah kembali ke negeri si bau kelek lagi 🙂

  5. KALAU PAKAI CADAR SEKALIAN ASYIK TUH DILIAT..TAPI JADI GA ADA BEDANYA YA AMING MA LUNA:mrgreen: HE..HE

  6. Pernah jalan-jalan ke daerah purwokerto, banjarnegara dan sekitarnya?

    Baliho telkomsel-nya menggunakan bahasa jawa ngapak. Dengan materi promosi yang sama, sy juga lihat baliho di Magelang/jogja pake bahasa jawa ngoko.

    bahasa, pakaian kan termasuk simbol. Dengan simbol yang sama, orang akan lebih merasa dekat. gitu kali yah?

  7. trus… napa indra bekti gak dipeciin…

    kalo LM keren, IB jgua keriiinn.. hehehe

    tapi tar disangka poligami lagi, ada dua org ceweknya….

    iklan sesuai kultur daerah ? KEREN EUY,,,,,

    kalo iklan LM dan IB di papua….
    pasti bugil ya….cuma pake koteka doank…

    SEKALI LAGI…. KEREN EUY,,,,,,

  8. Gambar iklan sabun en shampo juga pernah di pilox pada bagian “aurat” nya, dan saya temukan waktu itu di beberapa tempat di Jawa Tengah.
    Perusahaan yang mengiklankan produknya bisa rugi kalau nggak sesitif terhadap LOCAL WISDOM.
    Contoh kasus produk susu dan keju dari Denmark anjlok abiiis penjualannya di salah satu negara TimurTengah, gara-gara pemuatan kartoon nabi di salah satu media Denmark. Nah lu…ini baru demo cerdas! dan
    hal seperti ini lebih efektif dari pada demo teriak-teriak.
    Why Not?.:roll:

  9. Pingback: arsip
  10. Kok pihak XL bisa sampe kelupaan kultur disana yak??
    Untung orang TSEL segera menyadari dan tidak asal main ikut..

    Met kerja om, kebetulan kakak saya juga di TSEL tapi yang Jakarta.

  11. 54# Berarti sekarang udah tau kan 😉

    55# Weehhee, sesama blogdrive jgn saling mendahului. Eh chanx aku add ya.

    56# Moga2 gada pemberontakan (inget GAM dulu)

    57# Owh, kalau disini dia pake Pashmina 🙂

    58# Kalau kemari tak ajak keliling Aceh, Poet. Tapi kalau kelilingnya sama luna maya, SAYA MAU KOK KALAU SAMA LUNA MAYA!

    59# Hehe, gak kebayang. Pasti lucu 😀

  12. Bagus juga klo iklan berdasarkan denmografi gitu…Lantas klo di Samarinda…kudu pakaian dayak juga mas abe…? Asyik lagi…he…he..he…

  13. ichanx jauh juga jalan2nya :mrgreen:
    aceh memang syarat banget yah ama syariat? keren tuh, paling gak bisa meredam maksiat terang2an..
    tapi ada yang bilang klo di atur malah berontak..:roll:

  14. emang… si luna maya mah… mo diapain juga udah cantik… ai loph yu lunaaaa!!!! wakakaakkk… btw, kunjungan nih… hasil nemu di arsip blog lama gw, nemu link blogdrivemu.. dan nyambung kesini.. hehe

  15. 43# mungkin kalau Pashmina dia cocok wakakaka..

    44# Baru merhatikan kali.

    45# Kebijaksanaannya IMHO masih parsial, tapi selaku leader dalam industri seluler kita kan harus menjaga 🙂

    46# Setau saya sih, IYA!

    47# Wah, kalau gosip LM dan Ariel saya gak tau 😉

    48# Wakakaka, berkunjunglah kemari sesekali dude.

    49# Hihi, iklan XL itu mah.

    50# Yah, karena gak merhatiin kali 🙂

    51# Gitu masuk Aceh biasanya versinya langsung beda.

    52# Haha.. boleh, boleh, silahkan maen kemari 😉

  16. keren pak ciiikk…huehehe…jeli bgt emang pacik..salut buat scs sumbagut!

    *sy blum pernah k aceh pakcik mau dong meeting dsana..tapi meeting NO yah hehehe…

  17. Hmm tapi ada hikmahnya juga yach dengan tuntuan iklan di aceh tersebut, luna maya mao pake jilbab juga.. :mrgreen:

    Btw ariel masih suka ga yah kalo luna maya pake jilbab??? (nah Lho OOT) :mrgreen:
    O yach salam kenal semua…

  18. Saya yang orang Aceh malah sama sekali tidak tahu bahwa Aceh sudah bukan lagi menjadi serambi Mekkah tapi sudah resmi menjadi bagian dari Mekkah.

    Terus, sekarang tidak boleh ada siaran TV lagi dong di Aceh? Lagu yang dinyanyikan penyanyi perempuan gimana? (suara wanita kan aurat juga)
    apa lagi yang baru di Aceh?

    (Jadi ingat thn 97, terakhir kali saya pulang kampung, Aceh masih sangat indah dan plural. Memory indah)

  19. wah tarnyata seperti itu yac.. hihihihii..

    selama ternyata aku malah baru tau.. 😛

    btw lam kenal aja OK.. 😛 😎 😎

  20. 35# Thanks Syam. Ayo, siapa yg butuh silahkan diklik.

    36# Dasar Jaka Sembung Bawa Golok!

    37# Hihi..

    38# Tapi tetep kok jilbabnya dipakai kalau di Aceh 😉

  21. 30# Ya pernah laaahh.. masa ya pernah Donk!

    31# Pastinya semua bakal berubah mbak, tergantung kita nyikapinya bagaimana (iyah, towa). Kakak nya mbak saya gak kenal, di Medan ya?

    32# Iya yah.. Boleh juga tuh idenya 🙂

    33# Tapi “Indra Bekti” kayaknya lebih elegant dari “Dian Sastro” hihi.. apa cobak!

  22. Bukan mo narsis be, tapi iklan isat emang indah2. Dari model, tampilannya, nilai estetikanya paling top dan elegan. Hyahahah..

    Ya emang harus nurut budaya setempat dunks, seperti kata pepatah, dimana sendal dipijak disitu topi dijunjung. Iya ga?

  23. wah, jadi bikin 2 iklan dengan fashion yang berbeda. kenapa ga satu sekalian aja, untuk cewe yang ada di iklan yang akan disiarkan di seluruh indonesia pake jilbab ?

  24. be.. gw bukan mo ngomentari postingan x ini, cuma mo bilang.. blog loe emang paling bisa.. dari dulu sampe sekarang gaya bahasa loe udah berubah, makin dewasa menurut gw.. salut dehh.., be, loe kan pernah kerja di Indosat ya.., kk gw juga kerja di Indosat, loe kenal gak ya.. Indah R. namanya..

  25. 22# Yah, shareen tiba-tiba jadi alim 🙂

    23# Yap, supaya goal yg hendak dicapai gampang masuk.

    24# Hehe.. Emang Bank ada kata “Syari’ah” nya, Firm. 😉

    25# Bukan saya, tapi temen-temen saya!

    26# Merdeka sih iya, tapi kalau tentang syariah kayaknya gka bisa disatuin deh kak. Disini sudah tradisi nya seperti itu (syariah islam).

    27# Eh iya juga yah..

    28# Iyah Mbak, Hotel kayaknya udah dibooking semua sama Telkom Group. Tapi kalau memang mau, saya bisa tunjukkan hotel-hotel kecil yg tidak di booking oleh kita panitia disini. 😀

  26. kekekeke……sempat ga ngenalin td iklan luna maya itu.
    emg iya, iklan hrs disesuaikan dgn tempatnya. iklan indra bekti itu bagus… walo aga berlebihan menurutku. toh aceh jg udah merdeka, apa coba, kekeke…

  27. yah gpp lah, lebih mending ngeliat luna maya pake jilbab di iklan..
    ketimbang ngeliat iklan “tora sudiro” pake Peci..
    jadi ilang niat menggunakan produk nya..
    hehehe..
    be.. berarti di aceh, grapari nya di rubah yak?
    menjadi “graPARI Telkomsel syariah” 😉

  28. Lain padang lain ilalang.. juga belalang-nya mungkin beda.. dari sisi bisnis memang harus peka kalau nggak jadi bumerang –> bad advertising 😀

    Kok lebih adem yah negliat mereka pake kerudung, deh 😀

  29. hwehehehe…. ngakak abiss bang liat iklan si shareen pake jilbab, kalo Luna Maya sih, ehemm.. ehemmm, no comment dah! Salam kenal, thx for the post! 😆

  30. 15# Halaaah..

    16# Wakaka, jangan deh sebaiknya 🙂

    17# Iyah, angka 13 itu sendiri punya 2 makna hihi.. Yang pertama adalah menepis mitos negatif, dan yg kedua adalah memaknai ULTAH Tsel yg ke-13. Begicuu..

    18# Yoih, saya setuju!

    19# Bukan “mau” tapi “memang” ihiks.. 😉

    20# Hahaha.. perutkuh tidak surut sedikitpun wakaka.. Eh, photo luna maya pake jilbab yg versi no #17 aku juga mau donk (halah)

  31. hebat.. hebat.. two thumbs up!
    semoga jilbab dan syariah islam di aceh gak cuman jadi simbol belaka. toch, yang lebih penting adalah implementasinya bukan?
    *jadi kangen aceh*

  32. Iklan Si Indra utk Aceh keren juga! Cuma ati-ati aja. Kayaknya soal nomor 13 juga bisa bikin berabe. Soalnya di Aceh orang nggak peduli sama angka 13! Nggak ada kamus angka siang dan angka mujur buat orang Aceh…he he he. BTW, Luna pernah pakai Jilbab waktu jadi juri Top Model Muslimah dan sbg pemain di salah satu sinetron religi.

  33. soal shareen yang di cat lengan nya .. kek nya percumah deh.. yang bikin nepsong kan bukan lengannya.. tapi pas di angka 1 nya itu 😳

  34. 1# Hehe.. gak kebayang tubuh yg bulet ini jadi model 🙂

    2# Diferensiasi berdasarkan ketentuan syariah, Mas.

    3# Saya pesimis mas Koen. Dimana di Indonesia ini yg sudah bebas premaminisme dan korupsi? Hihi, kayaknya belum ada. 😉

    4# Wanjreett.. emang akika lelaki apaan nek?

    5# Setuju Om vavai, Mau gak mau memang harus dibuat beda biar “masuk” ke masyarakat.

    6# Halah, nyindirrrr..

    7# Yoih. Kerjasama dengan vendor lokal 😀

    8# Itulah yg masih jadi perdebatan, Televisi gak bisa disensor karena diluar wewenang pemerintahan Aceh kali ya.

    9# Memang muslimah kali kelihatannya si LM di gambar itu, terlepas dari itu terpaksa atau nggak, ya kan Am. 😉

  35. Setuju soal Luna Maya itu loah. Memang Abe cerdas dan pintar dalam mencari niche topik yang menarik 🙄

    Saya pribadi melihat bahwa hal tersebut mestinya memang terlepas dari sisi agama (yang akan banyak menuai debat kusir) melainkan kewajiban perusahaan dalam mengadopsi local cuture, entah dalam bentuk apa local culture itu.

  36. Nanti kalau Aceh jadi provinsi bebas korupsi & premanisme pertama di Indonesia ya, kita keliling2 di sana :). Itu baru namanya syariah beneran.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s