Saya Ngomongnya Nyelekit

“Jujur aja nih ya Pak. Bapak memang enak. Sering bercanda. TAPI bapak itu kalau ngomongin kerjaan ngomongnya kasar. Nyelekit banget dan bener-bener masuk ke hati.”

Pada saat itu si Ari Cebong, salah satu Salesforce terbaik Kabanjahe, bilang langsung ke Saya ketika saya minta “kesan dan testimony tentang saya”. Saat itu memang adalah malem terakhir Saya di Kabanjahe. Karena senin-nya saya sudah wajib bertugas ditempat yang baru. Iyah saya dipindahkan di Medan.

Saya sengaja minta mereka jujur apa adanya tentang kesan mereka ke saya. Saya imbuhkan kalau saya tidak mau kesan dan pesan normatif. Silahkan omongin apa saja tentang Saya. Tidak usah malu-malu, tidak usah sungkan, justru kalau sudah dikatakan akan lebih lega meninggalkan Kabanjahe.

Informasi sedikit, kenapa kita ngumpul karena saya dari Kabanjahe dipindahkan ke Medan. Malem itu adalah malem perpisahan saya dengan rekan-rekan, sejawat, koleha di kerjaan saya. karena saya ditugaskan ditempat yang baru. Dari Kabanjahe ke Medan. Yah, tentunya dengan tanggung jawab yang lebih besar. Insya Alloh sanggup. Hihihi, mikirkan mengelola 1 perusahaan distributor saja sudah challenge tersendiri ini jadi 6 perusahaan distributor. Insya Alloh ya Rabb saya sanggup. Amien. 🙂

Oiya back to Arie Cebong yang tadi bilang kalau “kata-kata saya nyelekit banget”. Saya senyum pada saat itu. Saya tidak menjelaskan lebih lanjut, saya cuma bilang “Yah, nanti saya akan jelaskan bong.” karena saya minta yang lain juga minta testimony yang apa adanya, naked, gak pake tutup-tutupan. Gak pake malu-malu, orang batak karo tuh gak boleh malu-malu saya bilang ke orang itu yg mayoritas suku karo.

Mengalirlah semua testimony dari Helen, Anggi, Agus, Prayetno, Eri, Silvi, Nanda, Eko, dan buanyakk lagi. Kalau tidak salah hitung ada 21 orang yang bisa hadir malem itu. Dan kayaknya saya Salah membuka forum buka-bukaan tentang Saya. Hihi.. Almost 50 percent audience mendapatkan kesan saya “Kejam”, “Nyelekit”, “Gak berperasaan”, “Ngomong gak dijaga”, “tak berperasaan”, dan hanya sebagian orang bilang “saya ganteng dan bisa ngetik 10 jari”. Sedaaapp. Pada intinya malem itu sebagian rekan-rekan kerja di bawah saya itu selalu bilang dengan mengawali “Ini saya mohon maaf pak yah jujur aja..”, terus ada lagi yg bilang “Gak papa yah pak jujur”. Haha, seru deh jadinya.

Sebenernya malem itu saya sudah menduga kalau mereka akan bilang seperti itu. Yah, saya puas banget malem itu semuanya pada jujur dan memang saya kondisikan mereka untuk jujur. Kalau dibuat group yang suka dengan saya itu ada grup tenaga penjual 70% gak suka dan 10% saja yg suka dan sisanya 20% abstain. Dari group Mkios juga kurang lebih sama. Dan group marketing juga sama. Kemudian dari group admin, rata-rata malah jengah lihat kehadiran saya. Hehe.. Sudah saya prediksi memang.

Setelah semua bicara, saya berhenti sebentar untuk tarik nafas, kemudian senyum se-senyum-senyumnya. (Halah, kekmana lah itu bahasanya? pada intinya senyum tulus lah). Saya bilang “Kawan-kawan sahabat saya sekalian, terimakasih atas masukkannya”. Setelah ngomong itu saya sengaja pause. Saya buka komputer, login aplikasi sales force automation (SFA). Saya view performance si Arie cebong. Saya lanjutkan “Arie cebong, makasih masukkannya, saya memang nyelekit bong, dan itu memang saya sengaja”. Saya lihat cebong malah bingung ketika saya buka aplikasi SFA.

Saya “Gini bong, sebelumnya saya minta maaf yah karena bahasa saya nyelekit banget buat kau bong.”

Cebong “Yah Bapak, kan Bapak yang nyuruh aku buka-bukaan. Yang lainlah dikomentarin Pak, jangan aku pulak Bapak marahin. Aku kan cuma ikuti apa yang bapak minta. Jujur lah aku pak”

Sembari saya klak klik laptop saya. Saya lihat lagi ke Cebong. Saya imbuhkan lagi.

Saya “Kau bong.. Inget gak kapan kau dimarahin, kapan ucapan saya nyelekit ke kau terakhir kalinya bong kalau saya boleh tau?”

Cebong diem aja sembari bilang “Kapan yah pak? Kayaknya udah lama juga saya gak dapet sms tengah malem dapet teguran panas dari Bapak. Bapak memang tidak marah berapi-api, tapi kenak kali aku pak, antara malu dan emosi pak. Bapak itu gak lihat malem, siang, dan dini hari tetap aja sms. Kayaknya gak ada waktu orang untuk istirahatlah pak”

Saya “Kalau saya tidak salah bong. Saya tidak pernah sms, tidak pernah nyindir, tidak pernah marah, tidak pernah negur kau itu dari bulan November. Iyah bener bong. Udah lama kali makanya cebong belakangan sudah lupa rasanya di tegur dan dimarahin.”

Setelah bilang kayak gitu, Saya kemudian buka performansi si Cebong dari Agustus 2011 sampai Februari 2012 di SFA. Saya perlihatkan ke Cebong kalau performansi dia jelek banget. Agustus Parah. September Jelek. Oktober Bagus. Dan sejak November prestasinya luar biasa. Dan itu bertahan sampai Februari 2012 ini. Saya bilang ke cebong kondisinya kenapa saya ngomongnya nyelekit, nyindir-nyindir.

Saya bilang ke cebong keras-keras supaya yang lain juga dengarnya jelas. DENGAN KONDISI YANG SANGAT BAGUS INI CEBONG. APAKAH KAU BERHAK DIMARAHI? APA AKU WAJIB MARAH? YA GAK LAH BONG.. ABIS ENERGI KU BONG.. Hehe.. Sembari tersenyum saya tatapi semua orang yang ada disitu. Sama juga kayak Helen. Juga Nanda. Sudah berapa bulan saya tidak marah dan tidak tegur. Kalau saya tidak salah inget per Desember kemarin saya tidak pernah Marah sama kalian. Yang ada saya malah bercanda. KENAPA? Yah, bisa kalian simpulkan. Angka transaksi 300 juta sekarang sudah diangka 600juta. APA AKU HARUS MARAH dengan performansi yang bagus? NOPE, HABIS DONK ENERGI SAYA.

Untuk informasi, saya memang selalu controlling kerja seluruh salesforce pakai SFA. Ari cebong ini salah satu tenaga penjual di Mitra AD yang saya kelola. Pokoknya saya selalu SMS setiap ada performansi yang kurang dibandingkan rekan-rekan yang lain ke seluruh team. Kalau jumpa langsung yah saya panggil untuk di eksekusi. Dan itu dengan kata-kata yang sengaja saya pilih nyelekit. Supaya “nancep” dan “teringet” terus. Seperti yang saya bilang. Mengelola perusahaan Distribusi itu yang paling penting adalah controlling. Dan itulah yang saya lakukan. 🙂

Kenapa saya selalu SMS atau Email bahkan kadang dini hari. Setiap jumpa saya gak lupa untuk ngingetin ini itu. Pokoknya saya bener-bener menciptakan sosok saya yang ditakuti bukan disukai atau dikagumi. Saya fikir, budaya kerja disini butuh sosok yang ditakuti, sosok cerewet yang senantiasa tidak disukai, sosok yang TIDAK POPULIS, sosok yang menyebalkan banget lah pokoknya. Kenapa? Well, saya pribadi bukannya merasa sangat tinggi. Akan tetapi, ketika saya dateng pertama kali ke Mitra-AD yang ada di Kabanjahe itu. Saya miris. Banyak hal yang tidak berjalan semestinya. Banyak pembicaraan negatif di Medan yang harus saya tepis tentang “Kejelekan dan Lambannya Mitra AD di Kabanjahe”. Well, saya putuskan saya harus merubah semuanya.

Mulailah saya baca semua aturan yang ada di channel. Aturan dasar principal dan distributornya. Kemudian cara kerja yang wajib dilakukan. Do’s dan Don’ts nya saya fahami bener. Saya terapkan. Rombak organisasi pelan-pelan. Kontrol setiap eksekusi yang dilakukan. Cuapek banget. Hiks, kalau boleh curhat. 24 Jam waktu saya tidak cukup.

Dan Alhamdulillah, tiga bulan, 6 bulan, dan setahun semuanya menuju ke arah yang lebih baik. Tentunya saya tidak bisa sendiri. Saya punya staf dan BM Mitra AD sebagai soulmate saya. Saya tumpahkan yang saya tau ke mereka. Saya sharing sekecil apapun yang saya fahami. Saya sharing knowledge yang saya pelajari. Saya diskusikan bareng. Kadang-kadang malah saya yang diajarin. Setelah staf dan BM Mitra AD nya mumpuni, kita sudah punya satu tujuan yaitu BAGAIMANA SUPAYA MITRA AD KABANJAHE ini dikenal dan meraih KPI Platinum. Dan mulailah pembagian peran ini dimulai. Untuk melakukan eksekusi full ditangan BM AD dan staf saya. Untuk kontrolling dan yg kebagian peran jadi orang yang menjijikkan adalah Saya. Hehe.. Biar tidak populer yang penting baguslah saya fikir.

Pada akhirnya cebong, helen, nanda, anggi, dan saya lupa siapa aja yang bilang saya nyelekit ngomongnya bisa faham. Kenapa mereka tidak pernah lagi dimarahin. Paling ditegur ringan atau dicandain. Yah, karena memang SUDAH TIDAK LAYAK UNTUK DIMARAHIN. Yah, karena memang sudah tidak layak lagi untuk dibantai. I Said to them. “You are guys, amaze me.” Saya bilang “Kawan-kawan semuanya luar biasa. Banyak improvement yang kita buat di sini karena peran dari teman-teman semua.” Then I said “thank you” to all people. Semuanya pada diem, terharu, sebagian mungkin kasihan. Sebagian lagi mungkin merasa saya mengada-ngada. TAPI Saya melihat binar-binar di mata cebong, helen, anggi, dan yang bilang saya nyelekit matanya lebih “bersinar” ketika melihat saya. Sebelumnya, agak males lihat saya.

Sebelumnya Mitra AD yg saya tangani tidak pernah dianggap. Dianggap Mitra AD kacangan. Sekarang lumayanlah, sudah dianggap. Bahkan GM Saya yang lama bilang. “Tidak salah saya menempatkan kamu Bie di Kabanjahe. Jauh berubah”. Saya fikir Alhamdulillah. Akan tetapi si Bapak salah. Bukan karena saya. Tapi karena konsistensi semua pihak yang ada disana.

Pada penutupan, saya minta maaf sekali lagi ke semua orang. Saya cerewet dan ngomongnya nyelekit, suka ngatur, dan suka bangets sms tengah malem untuk performansi penjualan sebenernya bukan untuk saya saja TAPI UNTUK semua individu yang ada di MItra AD tersebut. Kelihatan banget, hanya beberapa yg survive dan masih dipekerjakan disitu, sebagian besar sudah keluar karena bad performance atau karena tidak bisa berlari kencang sesuai arahan dari Telkomsel.

Ah, mungkin itu aja dulu guys. Siapapun yg membaca blog ini baik sengaja ataupun gak sengaja. Sebenernya saya orangnya menyenangkan hehe.. akan tetapi akan beda kalau misalnya ketika bekerja dengan saya. Siap-siap bilang saya sok tegas, sok idealis, dan sok pekerja keras. Hihi, saya maklom. Paling tidak, saat ini saya sedang mencari “komunikasi” yg baik untuk mendeliver tugas-tugas dan arahan supaya semua anggota senang. Tidak kejam, tidak nyelekit ngomongnya, tapi pekerjaan yg dilakukan CLEAR. Any suggestions?

Aha, btw, saya cuma supervisor sales yang biasa saja. Tidak punya banyak anggota, tidak punya talenta yang berlebih, tidak juga lebih baik dari supervisor sales yang lain. Akan tetapi, entah kenapa, saya yakin sekali kalau saya kezam dan nyinyir mitra AD itu bisa dapet “jauh lebih banyak cuan” daripada kalau saya biarkan saja alias menggugurkan kewajiban saja. Bisa jadi saya salah, bisa jadi saya gak bener yah. Hehe.. tinggal masalah bahasa dan komunikasinya saja mungkin yah.. 🙂

Rgds,

Abdi J. Putra

Advertisements

10 thoughts on “Saya Ngomongnya Nyelekit

  1. Selamat ditugaskan ditempat yang baru, tapi kalau sebaiknya tidak pernah menyesal atas apa yang pernah terjadi, karena apa yang kita lakukan dimasa lalu adalah yang terbaik yang keluar dari pemikiran saati tu, kalaupun ada kritik tentang sikap atau ucapan yang nyelekit , anggap saja itu masukan yang sangat berharga tanpa harus ada perasaan menyesal.

  2. sangat menginspirasi untuk belajar menjadi pemimpin, umumnya orang selalu cari aman dalam bekerja meskipun itu salah, saya juga pengalaman mempunyai pemimpin yg tegas dan selalu mengingatkan terus jika ada yg kurang bagus dalam pekerjaan. Jika menjadi pemimpin baru, menurut saya pilihannya: 1. Berani merubah ke arah yg baik walauapun berat tantangannya 2. Ikut terjun ke black hole dengan lingkungan yg ada. Terima kasih sudah berbagi

  3. @uam
    Iyah, thread terakhir ini aja udah ngendon berbulan-bulan di draft dan kelupaan di publish. Kagak sempat nyentuh blog ini am hehe..

    Akan tetapi diusahakan tetap di update hehe.. 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s